Home Tugas Mengenal Uji F dan Uji T dalam Penelitian Kuantitatif

Mengenal Uji F dan Uji T dalam Penelitian Kuantitatif

Sebelumnya, pada artikel tentang penelitian kuantitatif, disebutkan bahwa salah satu tahapan pada metodenya adalah teknik pengumpulan dan analisis data. Dalam teknik analisis data sendiri, ada berbagai cara yang bisa dipilih dan digunakan, asalkan sesuai dengan sub-sub metode penelitianmu. Nah, di antaranya yang terkenal adalah uji F dan T.

Pengertian Uji F

Salah satu teknik pengujian statistika yang terkenal adalah uji koefisien regresi secara simultan serentak atau yang lebih akrab disapa dengan uji F. Uji F biasa digunakan untuk membandingkan 2/lebih perlakuan kelompok atau objek/data, yang masing-masing perlakuannya dilakukan ulangan.

Uji F digunakan dalam percobaan, group sampling dan sub group sampling. Nah, uji F ini dilakukan untuk melihat variabel independen secara serentak/bersama, berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen atau tidak. Uji F digunakan untuk menguji keberartian model regresi yang digunakan. Uji F juga akan berhubungan dengan uji ANAVA atau ANOVA.

Tahapan Uji F

Uji F
Sumber: pngdownload.id

Berikut tahapan dalam uji F yang biasa digunakan para peneliti:

  • Buat hipotesis

Buatlah H0 dan Ha sebagai hipotesis penelitianmu. H0 inilah yang akan digunakan sampai akhir kriteria pengujian nantinya.

  • Tentukan tingkat signifikansi

Tingkat signifikansi yang standar dan biasa digunakan adalah a= 5% (0,05).

  • Tentukan nilai F hitung
  • Tentukan F tabel
  • Tentukan nilai signifikansi
  • Kriteria pengujian

Rumus Uji F

Dalam Uji F dilakukan perumusan Fhitung yaitu

F = 

(Suharyadi dan Purwanto, 2014)

KR = JK / dk

dengan:

KR = kuadrat rata-rata

JK = jumlah kuadrat

dk atau db = derajat kebebasan

Uji F juga bisa dihitung dengan rumus berikut

KMA = 

KMK =

F =

JKA =

Dengan:

Tk²= kuadrat total kolom

nk    = jumlah pengamatan setiap perlakuan (kolom)

X     = jumlah seluruh pengamatan

k      = jumlah perlakuan

N      = total jumlah sampel perlakuan

Syaratnya:

  • Jika F hitung > F tabel maka H0 ditolak dan Ha Artinya, semua variabel bebas adalah penjelas yang signifikan terhadap variabel terikat.
  • Jika F hitung < F tabel maka H0 diterima dan Ha Artinya, semua variabel bebas bukan penjelas yang signifikan terhadap variabel terikat.

Contoh Uji F

Langsung saja, berikut adalah contoh uji F.

Contoh 1

Uji F untuk parameter Total Solid (TS) Biogas Limbah Cair Tapioka dengan Starter Biodekstran

PerlakuanHari ke- (%)
11835
P10.11370.105090.039180.2580
P20.11420.094300.199350.4078
P30.08530.093160.030180.2086
0.31320.29260.26870.8744
nrow3
nkolom3
ntotal9

 

FK =

JKTotal =

= 0.104044 – 0.085 = 0.019044

JKPerlakuan =

=  = 0.0071

JKGalat = JKTotal – JKPerlakuan = 0.019044 – 0.0071 = 0.0119

KR Perlakuan =

KR Galat =

Fhitung =

Tabel ANAVA (sidik ragam)

Sumber RagamDbJKKRF hitungF tabel (5%)
Perlakuan20.00710.0035681.7985.14
Galat60.01190.001985
Total80.019044

Kesimpulan: F hitung < F tabel­ = Ho diterima, Ha ditolak.

Artinya, parameter Total Solid (TS) tidak berpengaruh nyata terhadap produktivitas biogas limbah cair tapioka.

Berikut tabel distribusi F untuk soal contoh 1. Kamu bisa amati cara mencari f tabelnya.

Contoh 2

Ada 5 siswa yang mengikuti ujian Bahasa Inggris yaitu listening, reading dan speaking. Mereka dinilai dengan skor 1 – 20. Berikut skor ujian kelima siswa tersebut.

SiswaListeningReadingSpeakingTotal
X1X12X2X22X3X32
A101001522510100
B152251522510100
C52510100525
D1214415225525
E2040010100525
Tk626535162
nk55515
X28948752752044

dk pembilang = k – 1 = 3 – 1 = 2

dk penyebut = N – k = 15 – 3 = 12

Perhatikan tabel di atas. Nah, dari tabel distribusi F dengan α = 0,05 didapatkan F tabel 3,89

JKA   =

=

= 1858,8 – 1749,6 = 109,2

KMA      =

=   = 54,6

JKK         =

= 2044 

= 185,2

KMK      =

=   = 15,43

JKT         =

=

= 294,4

atau       JKT = JKA + JKK = 109,2 +185,2 = 294,4

Fhitung        =     =    = 3,54

Fhitung < Ftabel        maka H0 diterima dan Ha ditolak.

Artinya, tidak ada pengaruh pada skor 3 jenis ujian Bahasa Inggris dari kelima siswa tersebut.

Baca juga: Metode Penelitian Kuantitatif

Pengertian Uji T

 Uji T
Sumber: pixabay.com

Uji signifikasi individual atau yang lebih dikenal dengan uji statistik T merupakan proses analisis data secara parsial. Uji T ini nantinya akan menunjukkan berapa banyak pengaruh variabel independen secara parsial, terhadap variabel dependen. Uji T tujuannya untuk melihat sejauh mana pengaruh secara parsial dari variabel bebas terhadap variabel terikat. Uji T lebih sering digunakan untuk data yang jumlahnya lebih sedikit yaitu kurang dari 30.

Selain itu, uji T digunakan jika nilai parameter sudah diketahui (ditentukan) dan data terdistribusi normal. Uji T dibagi menjadi 3 jenis yaitu uji T 1 sampel, 2 sampel berpasangan dan sampel bebas. Caranya dengan membandingkan ttabel dengan thitung. Setiap nilai T hasil perhitungan, akan dibandingkan dengan T tabel yang didapatkan menggunakan taraf nyata (biasanya 0,05).

Rumus Uji T

Rumusnya:

t =

t =

(Suharyadi dan Purwanto, 2014)

Ket.:

t = nilai signifikan (t hitung) yang nantinya dibandingkan dengan t tabel

r = koefisien korelasi

n = banyaknya sampel

βn = koefisien regresi setiap variabel

Sβn = standar eror setiap variabel

Sedangkan untuk uji t dua sampel berhubungan (berpasangan), dihitung dengan:

t =

di mana

D = selisih nilai kelompok 1 dan kelompok 2

n = ukuran sampel

Kriteria uji dalam Uji t:

  • Koefisien α = 0,5
  • df (dk) = n-2

Syarat berikutnya adalah:

  • Jika α < 0,05 dan t hitung > t tabel maka H0 Artinya, terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel independen terhadap dependen.
  • Jika α > 0,05 dan t hitung < t tabel maka H0 Artinya, terdapat pengaruh yang tidak signifikan pada variabel uji.

Contoh Soal Uji T

Ada 5 wanita berusia 30 tahun yang sedang menjalani program diet, dengan aturan makan yang sama. Berat badan mereka ditimbang di awal dan setelah 3 bulan diet berjalan.

t tabel = t(1-1/2α)(n-1) = t0,975(4) = 3,9

PesertaBulan 1Bulan 10D
K12011010100
L8075525
M9081981
N10095525
O757239
n = 532240

 

t    =

=

=          = 

t hitung = 4,83

t tabel = 3,9

t hitung > t tabel = H0 ditolak

Kesimpulannya, tidak ada perbedaan berat badan wanita antara sebelum dan sesudah diet selama 3 bulan. Bisa diartikan juga, diet selama 3 bulan tidak berpengaruh nyata terhadap berat badan wanita (yang diuji).

Baca juga: Instrumen Penelitian Kuantitatif

Kesimpulan Uji F & Uji T

Jadi, uji F digunakan untuk menghitung/mengukur besarnya perbedaan varian antara dua atau beberapa kelompok uji. Sedangkan uji T lebih digunakan untuk mengukur/menghitung perbedaan dari dua atau beberapa mean antar kelompok.

Avatar
Lailli
Saya freelance writer sejak 2016. Saya banyak mengerjakan artikel tentang dunia pertanian (termasuk peternakan & perikanan), penelitian sampai dengan dunia bisnis online. Saya juga pernah melakukan penelitian kuantitatif, khususnya di skripsi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Yuk Ketahui 6 Macam Gaya Belajar

Gaya belajar adalah karakteristik tertentu yang dimiliki seseorang saat mempelajari dan memproses sebuah informasi. Tahukah kamu, selain memiliki kepribadian yang berbeda, setiap orang juga...

10 Gaya Kepemimpinan dan Pengaruhnya

Setiap pemimpin memiliki gaya kepemimpinannya sendiri. Gaya ini dapat diterapkan sesuai dengan kondisi dari organisasi. Tidak ada satu gaya kepemimpinan yang cocok diterapkan pada...

Cara Membuat Daftar Isi Secara Otomatis

Daftar isi menjadi hal yang penting, tidak hanya di dalam karya ilmiah tetapi juga karya fiksi. Menurut KBBI, daftar isi adalah lembar halaman yang...

Yuk Mengenal Melodi Dalam Musik

Bagi kamu yang sedang belajar musik maka perlu kamu ketahui bahwa musik terdiri dari berbagai unsur. Unsur tersebut diantaranya adalah harmoni, melodi, dan irama. Unsur...

Yuk Mengenal Teknik Vokal

Dalam sebuah karya atau pertunjukan musik, vokal menjadi salah satu unsur terpenting. Ia menjadi pembawa pesan yang efektif, dan membawa pengaruh yang diinginkan dari...