Jenis Analisis Data Kuantitatif

Menganalisis data penelitian termasuk dalam suatu tahapan wajib dalam melakukan penelitian. Sebagai langkah penting dalam penelitian, memilih jenis analisis data juga tidak boleh dilakukan sembarangan karena akan memengaruhi hasil penelitian serta kesimpulan dari seluruh penelitian yang dilakukan.

Secara umum, ada dua teknik analisis data penelitian yaitu kuantitatif dan kualitatif. Analisis data kualitatif dilakukan ketika data yang digunakan tidak berupa angka. Sebaliknya, analisis data kuantitatif dilakukan ketika data yang digunakan untuk penelitian berupa angka.

Kelebihan menggunakan analisis data kuantitatif adalah hasil analisis yang didapatkan bisa lebih akurat dan bisa dipakai untuk menganalisa data yang kompleks. Nah, supaya kamu juga mengenal lebih lanjut mengenai jenis analisis data kuantitatif, yuk simak penjelasan jenis tersebut di bawah ini.

Statistik Deskriptif

Statistik Deskriptif
Sumber: Mudassar Iqbal from Pixabay

Jenis analisis data kuantitatif yang pertama merupakan analisis statistik deskriptif. Pada jenis ini, data dianalisa dengan cara dideskripsikan dalam bentuk akumulasi data dasar. Lebih rinci lagi, jenis statistik deskriptif ini biasanya dipakai untuk jenis penelitian eksplorasi yang ingin mengetahui atau mengungkap mengenai persepsi dan pandangan responden.

Baca juga: Teknik Analisis Data Penelitian Kuantitatif

Ciri-ciri lainnya dari statistik deskriptif adalah penggunaan penyajian data dalam bentuk tabel, diagram batang, diagram lingkaran, histogram, diagram lambang, diagram pastel, poligon, dan lain sebagainya. Disamping itu, terdapat ciri seperti dilakukannya penghitungan mean, median, modus (tendensi sentral), penghitungan kuartil, desil, persentil, serta penghitungan standar deviasi, deviasi kuartil, mean deviasi, range, dan lainnya.

Statistik Inferensial

Statistik Inferensial
Sumber: 200 Degrees from Pixabay

Statistik inferensial juga kerap disebut dengan statistik induktif dikarenakan dalam jenis analisis data ini, sampel dari sebuah populasi diambil untuk dianalisa kemudian dilakukan generalisasi terhadap populasi. Jenis ini cukup berbeda dengan statistik deskriptif, yang mana statistik deskriptif hanya bersifat memaparkan data semata dan tidak dilakukan penarikan kesimpulan, sedangkan pada statistik inferensial, proses penarikan kesimpulan juga dilakukan.

Dalam statistik inferensial, terdapat 2 jenis analisis yaitu analisis korelasional dan analisis komparasi. Keduanya bisa kamu simak lebih lanjut dalam rangkuman berikut.

Analisis Korelasional

Jenis analisis korelasional adalah analisis statistik yang mencoba mencari korelasi atau hubungan antara dua variabel atau lebih. Variabel dalam analisis ini terbagi dalam 2 jenis yaitu variabel independen dan dependen. Contoh dari penelitian yang menggunakan analisis korelasional adalah penelitian tentang hubungan aplikasi belajar online dengan minat belajar online.

Analisis Komparasi

Jenis selanjutnya dari statistik inferensial adalah analisis komparasi. Analisis ini bertujuan untuk membandingkan atau mengkomparasikan kondisi dari dua variabel atau lebih. Contohnya perbedaan antara efektivitas belajar online dan offline, perbedaan minat siswa pada jurusan IPA dan IPS, dan lain sebagainya.

Nah, dari penjelasan di atas, bisa dikatakan jika analisis data adalah sebuah langkah yang membutuhkan ketelitian dan jenis analisis yang digunakan pun harus sesuai untuk menghasilkan hasil analisa yang tepat pulan. Jika salah dalam memilih jenis analisis yang digunakan, maka tentu bisa berakibat fatal pada hasil penelitian serta proses penarikan kesimpulan.

Baca juga: Metode Penelitian Kuantitatif

Untuk lebih mempermudah proses pemilihan teknik analisis data, kamu dapat menentukan terlebih dahulu apakah penelitianmu termasuk dalam jenis yang deskripstif, komparatif, maupun korelasional. Apabila hal tersebut sudah diketahui dengan jelas, maka kamu bisa mulai menentukan akan menggunakan jenis analisa data yang seperti apa.

Jadi, demikian untuk seluruh penjelasan mengenai jenis analisa data kuantitatif. Semoga penjelasan di atas memberikan cukup gambaran buat kamu yang sedang menentukan jenis untuk menganalisa data kuantitif. Sekali lagi, pastikan jika kamu tidak salah dalam memilih teknik analisa data ya untuk menghasilkan hasil penelitian yang tepat.


Sumber:

Muhson, A. (2006). Teknik Analisis Kuantitatif. Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta.

Artikel Terbaru

Wasila

Wasila

Lulusan Sastra Inggris, UIN Sunan Ampel Surabaya yang saat ini berkecimpung di dunia penerjemahan. Disela-sela kesibukan menerjemah, juga menulis artikel dengan berbagai topik terutama berhubungan dengan kebudayaan.

Tulis Komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *