Home Perkuliahan Tugas Teknik Analisis Data Penelitian Kuantitatif

Teknik Analisis Data Penelitian Kuantitatif

Jika Anda pernah mengerjakan sejenis penelitian ilmiah, pasti tak asing dengan istilah penelitian kuantitatif. Itu adalah salah satu jenis penelitian, selain jenis penelitian kualitatif. Disebut kuantitatif karena nantinya hasil penelitian berupa angka-angka statistik. Jenis ini terutama dipakai oleh peneliti yang berusaha meneliti sesuatu dengan melakukan pengukuran-pengukuran tertentu. Yuk simak bagaimana melakukan analisis data penelitian kuantitatif.

Mengenal Teknik Analisis Data Kuantitatif

analisis
Sumber: tecnoandroid.id

Analisis data merupakan proses untuk menyederhanakan data dalam bentuk yang lebih mudah diinterpretasikan atau mudah dipahami orang yang membacanya. Di dalam analisis data, berarti kamu berupaya untuk mengolah data menjadi sebuah informasi. Nantinya, informasi tersebut menjadi suatu karakteristik data yang mudah dipahami dan menjawab masalah terkait penelitian yang dilakukan.

Analisis data adalah memahami makna dari data yang telah terkumpul semuanya, lalu mengelompokkannya dan meringkas menjadi sesuatu yang mudah dimengerti. Hingga akhirnya ditemukanlah pola umum dari kesemuanya, yang diwakili oleh simbol-simbol statistik, seperti rata-rata µ (mean), jumlah Σ (sigma), taraf signifikasi α (alpha), koefisien korelasi ρ (rho) dan lainnya. Teknik analisis data tergantung pada tujuan penelitian dan jenis data yang sudah dikumpulkan.

Tahapan Analisis Data

Dalam menganalisis data, ada beberapa langkah sederhana yang dilakukan yaitu editing, pemberian skor, pembuatan coding, cleaning, tabulasi data, analisis deskriptif, dan analisis inferensial. Nantinya, hasil analisis sampel dalam satuan statistik, dilanjutkan untuk memprediksi parameter populasi. Sedangkan hasil analisis populasi dalam satuan parameter, sudah selesai atau tidak ada tindak lanjutnya lagi

Dalam proses analisis data, peneliti membutuhkan data yang akurat dan terpercaya. Sehingga bisa dipergunakan dalam penelitian yang dilakukan tersebut. Kunci dari analisis data kuantitatif (statistika) adalah penyederhanaan data. Jika kamu akan menganalisis data, maka berikut tahapannya:

Persiapan

Persiapkan semua data yang sudah terkumpul, cek kelengkapannya atau isi instrumen dalam pengumpulan data.

Tabulasi

Jika penelitianmu menggunakan angket / kuisioner / tes, berilah skor (rating) sesuai yang sudah kamu tentukan di awal metode penelitian. Berikan kode pada item yang diberi skor tadi. Mengubah data, menyesuaikan dan memodifikasi sesuai dengan teknik analisis yang akan diterapkan. Biasanya, data interval akan dibah menjadi data ordinal (dibuat tingkatan). Lalu data ordinal (interval) dibuah menjadi data diskrit.

Penerapan Data

(disesuaikan dengan pendekatan penelitian)

Macam-macam Teknik Analisis Data Kuantitatif

Dalam teknik analisis data kuantitatif, biasanya menggunakan 2 cara statistik yaitu:

Statistik Deskriptif

Teknik analisis statistik deskriptif, menurut Sugiyono (2014) merupakan salah satu metode dalam menganalisis data dengan menggambarkan data yang sudah dikumpulkan, tanpa membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum (generalisasi). Dalam teknik ini, akan diketahui nilai variabel independen dan dependennya.

Teknik analisis ini akan memberi deskripsi awal untuk setiap variabel dalam penelitian. Di mana pada gambaran data tersebut, setiap variabelnya bisa dilihat dari nilai mean (rata-rata), maksimum – minumum, dan standar deviasi. Biasanya, metode analisis ini akan dipaparkan dalam bentuk:

  • Visual : diagram batang, diagram lingkaran, polygon, kurva ogive, kurva Scatter maupun pie chart.
  • Tabel, distribusi frekuensi, tabulasi silang.
  • Ukuran tendensi sentral : mean (nilai rataan), median, modus.
  • Ukuran letak : kuartil, desil, persentil.
  • Ukuran penyebaran data : standar deviasi, mean deviasi, deviasi kuartil, varian, range dan lainnya.

Dalam metode ini, kamu sebagai peneliti hanya akan memaparkan angka-angka hasil pengolahan instrumen data, sehingga informasi yang disampaikan akan lebih mudah dimengerti maknanya. Karena, metode ini hanya berfungsi dalam hal pengelompokkan data, yaitu mengklasifikasikan data variabel berdasar kelompoknya agar lebih tertata dan mudah diinterpretasikan maknanya.

Metode ini dibagi menjadi 3 jenis. Pertama, analisis potret data yakni perhitungan frekuensi nilai dalam suatu variabel. Kedua, analisis kecenderungan sentral data, yakni perhitungan nilai rata-rata (mean), median dan modus. Ketiga, analisis variasi nilai berfungsi untuk mengamati sebaran nilai pada distribusi kesuluruhan variabel dari nilai tengahnya.

Biasanya, jika penelitianmu hanya mengambil populasi tanpa sampel, maka yang digunakan adalah teknik analisis data statistik deskriptif. Di sisi lain, metode analisis ini juga bisa digunakan jika kamu hanya bermaksud mendeskripsikan data sampel dan tidak membuat kesimpulan untuk populasi (tempat sampel diambil).

Teknik analisis ini biasa diterapkan untuk penelitian yang sifatnya sekedar eksplorasi. Contohnya penelitian untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap kenaikan harga sembako, mengetahui sikap guru honorer terhadap pengangkatan PPPK dan lainnya.

Statistik inferensial

Teknik analisis data secara statistik inferensial lebih ditekankan pada proses generalisasi yang lebih luas dalam wilayah populasi. Nantinya, kamu akan membuat kesimpulan berdasarkan hasil penelitianmu, pada sejumlah sampel terhadap populasi yang lebih besar.

Metode ini dibagi menjadi 2 jenis yaitu untuk penelitian korelasional dan komparasi (eksperimen). Analisis korelasional lebih menekankan pada adanya pengaruh atau hubungan antara 2 variabel atau lebih.

Misalnya, penelitianmu tentang mengetahui hubungan jumlah marketing ayam dengan total penjualan ayam boiler. Sedangkan analisis komparasi (eksperimen) lebih kepada membandingkan kondisi 2 kelompok atau lebih. Misalnya, perbedaan prestasi siswa yang mengikuti les tambahan sekolah dan bimbel dengan yang hanya les tambahan di sekolah.

Ada 2 macam statistik inferensial berdasarkan bentuk parameternya, yaitu parametrik dan nonparametrik. Dalam statistik parametrik, beberapa di antaranya lebih baik (canggih) karena kemampuannya memberikan informasi yang lebih akurat. Akan tetapi, tidak seperti nonparametrik, statistik parametrik agar tepat hasilnya maka harus memenuhi beberapa asumsi atau persyaratan.

Selain itu, ada juga teknik analisis verifikatif. Teknik analisis verifikatif ialah metode menganalisis model serta pembuktian untuk mencari kebenaran hipotesis yang disusun pada awal penelitian. Mungkin teknik ini jarang digunakan dibandingkan 2 teknik di atas.

Baca juga: Instrumen Penelitian Kuantitatif

Pilihan Teknik Analisis Data

Ada beberapa teknik saat melakukan analisis data (disertai analisis parametriknya), kamu bisa memilih sesuai kebutuhan.

Korelasi

Bisa pilih korelasi nir jenjang, ganda, semi parsial, parsial atau pun kanonik.

Komparasi

Kamu bisa menggunakan Uji t (dengan 2 kelompok komparasi), analisis varian atau yang lebih dikenal dengan ANOVA, MANOVA (Multivariate Analysis of Variance), ANCOVA (Analysis of Covariance) maupun MANCOVA (Multivariate of Covariance).

Regresi

Ada banyak pilihan seperti regresi sederhana, ganda, model linier; non linier; polinomial, logistik, patah, variabel dummy atau pun ganda binary.

Univariat

Kamu bisa memilih teknik univariat jika penelitianmu terdiri dari satu variabel saja, terutama untuk penelitian deskriptif.

Bivariat

Kamu bisa menggunakannya untuk mengamati adanya hubungan pada 2 variabel pokok, yaitu variabel bebas dan terikat.

Multivariat

Prinsipnya hampir sama dengan bivariat. Tetapi, variabel yang dianalisis lebih dari 2, di mana variabel bebas memiliki sub-subnya. Kamu bisa pilih analisis faktor, jalur, deskriminan, konikal, Principal Component, Cluster, hiloglinier, MANOVA atau MANCOVA.

Multivariat Gen-2

Ada LISREL (Linier Structural Relationship), PLS (Partial Least Square) dan AMOS (Analysis of Moment Structure).

Contoh Analisis Data

Berikut adalah contoh penelitian dari skripsi Jazilatul Munawaroh (2010) dengan judul “Perancangan dan Pembuatan Miniatur Penghasil Biogas (sebagai Media Pembelajaran)”. Pada penelitiannya, disebutkan 2 tujuannya. Pertama untuk mengetahui rancangan model/miniatur alat penghasil biogas. Kedua, untuk mengetahui pengaruh bahan baku biogas (kotoran kambing, kotoran ayam dan kotoran sapi) terhadap tekanan gas yang dihasilkan.

Pada bab metode penelitian, disebutkan bahwa peneliti menggunakan metode penelitian eksperimental dengan 2 variabel. Variabel bebasnya adalah bahan baku pembuatan biogas yang menghasilkan biogas.

Variabel terikatnya adalah jumlah tekanan gas yang dihasilkan dan kecepatan menghasilkan biogas. Disebutkan bahwa analisis data yang digunakan adalah analisis deskripsi untuk mengetahui perbandingan biogas, dari ketiga bahan (kotoran sapi, kambing dan ayam). Dalam analisisnya, didapatkan perbandingan perubahan ketinggian air sebagai wujud adanya biogas yang dihasilkan, seperti yang tersaji pada tabel dan grafik di bawah ini.

Baca juga: Macam Macam Pertanyaan Kuesioner Penelitian

Jenis kotoran hewan Perubahan Hari Pertama (cm) Perubahan maksimal (cm)
Kambing 0,26 1,04
Ayam 0,46 1,54
Sapi 1 2,14

contoh-grafik produksi biogas kotoran kambing
sumber: Jazitul Munawaroh “Perancangan dan Pembuatan Miniatur Penghasil Biogas (sebagai Media Pembelajaran)” (2010)

Setelahnya, peneliti menarik kesimpulan bahwa terdapat perbandingan tekanan gas yang dihasilkan oleh kotoran sapi, kambing dan ayam.


Sumber: Jazitul Munawaroh “Perancangan dan Pembuatan Miniatur Penghasil Biogas (sebagai Media Pembelajaran)” (2010)

Avatar
Lailli
Saya freelance writer sejak 2016. Saya banyak mengerjakan artikel tentang dunia pertanian (termasuk peternakan & perikanan), penelitian sampai dengan dunia bisnis online. Saya juga pernah melakukan penelitian kuantitatif, khususnya di skripsi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

5 Langkah Praktis Cara Membuat Anggaran Bisnis

Cara membuat anggaran bisnis sering jarang diperhatikan para praktisi usaha. Apalagi ketika masih berupa usaha mikro atau bisnis kecil. Padahal, sebenarnya ini adalah fondasi...

Yuk Ketahui Paradigma Penelitian Kualitatif

Masih banyak dari kita yang kurang mengerti apa itu paradigma. Di beberapa bahan bacaan tingkat lanjut dalam jurnal, dalam karya ilmiah tentu beberapa kali...

Mengenal Apa Itu Jurusan Biologi

Setelah lulus SMA ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi tapi masih bingung ke jurusan apa? Suka dengan dunia Biologi tapi ingin mengetahui gambaran kuliahnya seperti...

Mengenal Universitas Jenderal Soedirman

Memilih tempat untuk melanjutkan studi adalah sesuatu yang penting, apalagi untuk kamu yang saat ini merupakan siswa SMA yang sedang memilih perguruan tinggi untuk...