Yuk Mengenal Akord dalam Musik

Di dalam dunia musik kalian akan sering menemui akord. Ia menjadi bagian tidak terpisahkan dari sebuah komposisi musik yang dimainkan. Apa yang dimaksud dengan akord? Apakah ada jenis-jenisnya dan lain-lain?

Bagi kamu yang sedang mendalami musik ada baiknya kamu simak artikel ini. Semoga setelah membacanya, motivasi dan pengetahuan kamu mengenai musik akan bertambah.

Let’s check it out!

Pengertian Akord

chord
Sumber: youtube.com @LivingPianosVideos

Akord adalah susunan nada yang terdiri dari tiga buah nada atau lebih dan dimainkan bersamaan. Karena tersusun dari tiga nada maka bisa juga disebut sebagai triad atau triad chord. Istilah triad diambil dari “tri” yang berarti “tiga”.

Nada yang menyusun akord biasanya terdiri dari nada ke I-III-V (1-3-5) dari sebuah tangga nada. Misalnya kalian ingin memainkan C mayor maka kamu ingat dulu tangga nada C mayor yang terdiri dari C-D-E-F-G-A-B.

Nada ke I adalah C, nada ke III adalah E, dan nada ke V adalah G. Lalu kamu tekan ketiga nada tersebut bersamaan maka kalian akan mendapatkan C mayor.

Jadi inti pembuat sebuah akord terdiri dari nada pokok atau akarnya yang disebut root, nada ke tiga atau terts (3rd) dan nada ke lima atau kuint (5th). 

Itu hanyalah dasarnya saja, bagian berikutnya akan dijelaskan lebih jauh lagi.

Jenis-Jenis Akord

Akord terbagi menjadi beberapa jenis yaitu mayor, minor, augmented, dan diminished.

Akord mayor

akord mayor
Sumber: musictheoryblog.blogspot.com

Akord mayor adalah susunan nada yang memiliki interval antar nada 3 M (Mayor) dan 3 m (minor). Dengan kata lain  memiliki interval nada atau jarak antar nada yang berjarak 2 – 1 1/2 (dua – satu setengah).

Contohnya adalah akord C mayor, maka nada yang dimainkan secara bersamaan adalah C-E-G.

Bila kamu ingin memainkan nada D mayor maka kamu ingat lagi susunan tangga nada yang terdiri dari D-E-F-G-A-B-C lalu kamu tengok lagi prinsip interval 2- 1 1/2.

Dari situ kamu bisa mendapatkan akord D mayor yaitu D-F#-A. Karena jarak dari D ke E adalah satu, dari E ke F# juga satu maka dijumlahkan menjadi dua (D-F#) dan jarak dari F# ke A adalah 1 1/2.

Prinsip ini berlaku juga untuk semua bentuk akord mayor yang lain. Maka kamu bisa mendapatkan triad chord mayor lainnya seperti di bawah ini:

  • E mayor : E-G#-B
  • F mayor : F-A-C
  • G mayor : G-B-D
  • A mayor : A-C#-E
  • B mayor : B-D#-F#

Akord Minor

akord minor
Sumber: www.piano-play-it.com

Akord minor adalah triad yang susunan nada ke atas terdiri dari 3 m (minor) dan 3 M (mayor) dan memiliki interval nada 1 1/2 – 2.

Contohnya kamu ingin memainkan Cm (minor) maka kamu menekan nada C-Es (D#)-G. Karena jarak dari C ke D adalah satu, sedangkan C ke D# atau Es adalah satu setengah, dan jarak dari Es ke G adalah dua.

Jika menggunakan patokan tangga nada diatonis mayor dengan sebutan angka 1-3-5 maka nada ke tiga turun setengah laras.

Sehingga dengan rumusan ini kamu bisa menerapkannya di akord minor lain, misalnya kamu ingin mencari Em, maka kamu akan mendapatkannya dengan bentuk:

  • E minor : E-G-B,
  • F minor : F-Ab (G#)-C
  • G minor : G-Bb (A#)-D, dan seterusnya

Akord Diminished

diminished
Sumber: pinterest.com

Akord augmented terbentuk dari susunan triad dari bawah ke atas 3 m (minor) dan 3 m (minor).

Bila menggunakan patokan tangga nada diatonis mayor dengan bahasa 1-3-5 maka nada ke tiga dan ke lima turun setengah laras.

Sebagai contoh kita ambil C mayor yang terdiri dari susunan triad C-E-G. Bila di transformasikan menjadi Cdim (diminished) maka triad yang digunakan adalah C-Eb (D#)-Gb (A#).

Contoh lain bila kamu ingin mencari bentuk  Ddim maka tinggal kamu terapkah prinsip ini sehingga bentuk Ddim adalah D-F-Ab (G#). Kamu bisa terapkan rumusan ini pada bentuk akord lainnya dari berbagai nada root yang kamu inginkan.

Akord Augmented

akord audgmented
Sumber: www.classicalmpr.org

Akor Augmented terbentuk dari susunan triad ke atas 3 M (Mayor) dan 3 M (Mayor).

Dengan kata lain bila menggunakah bahasa atau sebutan angka 1-3-5 maka pada nada  ke lima naik setengah laras.

Sama seperti sebelumnya misalnya kamu ingin mencari C aug maka kamu bisa berpatokan pada triad C mayor yang terdiri dari C-E-G, maka C aug adalah C-E-G#.

Bila diterapkan pada nada root lainnya kamu bisa mendapatkan:

  • D aug : D-F#-A#
  • E aug : E-G#-C
  • G aug : G-B-D#, dan seterusnya

Baca juga: Mengenal Instrumen Orkestra

Kualitas dan Tingkatan Akord

nama akord
Sumber: walpaperhd99.blogspot.com

Setiap akord memiliki kualitas dan tingkatannya masing-masing. Kita bahas dari kualitasnya masing-masing seperti di bawah ini dengan menggunakan tangga nada mayor.

  • Akord I, IV, dan V memiliki kualitas mayor
  • II, III, dan VI memiliki kualitas minor
  • VII memiliki kualitas diminished

Sedangkan bila menggunakan tangga nada minor maka kamu akan mendapatkan:

  • Akord V dan VI memiliki kualitas mayor
  • I dan IV memiliki kualitas minor,
  • II dan VII memiliki kualitas diminished
  • III memiliki kualitas augmented

Selain memiliki kualitas, masing-masing akord sesuai posisinya memiliki tingkatan masing-masing. Disni kita tetap menggunakan contoh tangga nada C mayor ya agar mudah mempelajarinya. Maka kamu akan mendapatkan kualitas akor seperti di bawah ini:

  • Akord I atau C mayor yang terdiri dari triad C-E-G disebut Tonika memiliki kualitas mayor
  • II atau D minor yang terdiri dari triad D-F-A disebut sebagai Supertonik yang memiliki kualitas minor
  •  III atau E minor yang memiliki triad E-G-B disebut sebagai Median, memiliki kualitas minor
  •  IV atau F mayor yang terbentuk dari F-A-C disebut sebagai Sub Dominan memiliki kualitas mayor
  • V atau G mayor yang terbentuk dari G-B-D memiliki kualitas  mayor disebut sebagai Dominan
  • VI atau A minor yang terbentuk dari triad A-C-E memiliki kualitas minor disebut sebagai Sub Dominan
  • VII atau B diminished yang terbentuk dari B-D-F memiliki kualitas diminished dan disebut sebagai Leadingtone

Dengan menggunakan prinsip ini maka kamu bisa menerapkannya di berbagai tangga nada yang berbeda dari berbagai root.

Misalnya root yang kamu mainkan adalah Do=D maka yang menjadi Tonika adalah D, yang menjadi Sub Dominan adalah G, yang menjadi Dominan adalah A.

Dengan prinsip yang sama kamu bisa menemukan fungsi lain dari berbagai macam tangga nada dari nada root yang berbeda.

Baca juga: Mengenal Komposisi Musik

Demikian pembahasan singkat mengenai akord kali ini. Semoga menambah pengetahuan kamu ya! Tetap semangat belajar!


Sumber referensi:

www.wikiwand.com/id/Akord

Rully. 2014. Pergerakan Akor Dasar dan Minor

Hidayatullah, Ryan. 2016. Akor atau Chord. Universitas Lampung.

Artikel Terbaru

Ario

Ario

Musisi profesional sejak 2005 sebagai drummer session. Sampai saat ini aktif menyediakan entertainment service untuk acara wedding, gathering, juga bermain reguler di rumah makan dan tempat wisata. Berpengalaman menjadi kepala sekolah ELfa Music School Depok tahun 2011 - 2014. Aktif mengajar alat musik drum private offline dan online. Dapat membaca not balok dan mengerti teori musik yang dapat diaplikasikan dengan praktis di lapangan.

Tulis Komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *