Senyawa Alkohol dan Penjelasannya

Jika mendengar Alkohol, pastinya kamu langsung ingat kemasan cairan antiseptik yang biasa dibeli di apotek? Tahukah kamu bahwa jenis Alkohol itu banyak? Mungkin yang paling dikenal adalah Etanol, padahal masih banyak jenis Alkohol lainnya. Lalu seperti apa jenis Alkohol lainnya? Bagaimana rumus struktur dari Alkohol? Untuk membahasnya, mari simak penjelasan berikut!

Rumus Umum dan Gugus Fungsi

senyawa alkohol
analogicus dari Pixabay

Senyawa alkohol dan eter memiliki rumus umum CnH2n+2O. Perbedaan senyawa alkohol dan eter terdapat pada gugus fungsinya, yaitu Alkohol memiliki gugus fungsi –OH dan senyawa eter memiliki gugus fungsi–O-.

Misalnya, suatu senyawa memiliki rumus umum C2H6O, maka dari rumus umum ini dapat dibentuk dua jenis senyawa yaitu senyawa Alkohol dengan rumus kimia CH3 – CH2 – OH dan senyawa eter dengan rumus kimia CH3 – O – CH3.

Untuk memudahkan pembahasannya, pada artikel ini akan dibahas terlebih dahulu tentang senyawa Alkohol mulai dari deret homolog, jenis-jenis alkohol, tata nama alkohol, isomer alkohol, reaksi pada alkohol, dan kegunaan alkohol.

Baca juga: Materi Golongan Alkali Tanah

Deret Homolog Senyawa Alkohol

Seperti halnya pada golongan alkana, alkena dan alkuna yang sudah kamu pelajari di kelas XI. Senyawa golongan alkohol pun memiliki deret homolog, di bawah ini deret homolog senyawa alkohol mulai dari jumlah C nya 1 sampai pada senyawa alkohol dengan jumlah C nya 10. Berikut rumus kimia dan namanya.

CH3 – OH        : Metanol

CH3 – CH2 – OH       : Etanol

CH3 – CH2 – CH2 – OH      : Propanol

CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – OH       : Butanol

CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – OH       : Pentanol

CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – OH       : Heksanol

CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – OH       : Heptanol

CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – OH        : Oktanol

CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – OH        : Nonanol

CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – OH      : Dekanol

Jenis Alkohol

Alkohol dibedakan menjadi 3 jenis didasarkan pada posisi gugus fungsi – OH yang menempel pada rangka utamanya. Ketiga jenis alkohol tersebut sebagai berikut:

Alkohol Primer

Alkohol primer adalah alkohol yang memiliki gugus fungsi – OH yang menempel secara langsung pada C primer. Contoh dari alkohol primer diantaranya CH3 – CH2 – OH (etanol) dan CH3 – CH2 – CH2 – OH (propanol).

Alkohol Sekunder

Alkohol sekunder adalah alkohol yang memiliki gugus fungsi – OH yang menempel secara langsung pada C sekunder. Contoh alkohol sekunder diantaranya:

alkohol sekunder
sumber: dokumen pribadi

Alkohol Tersier

Alkohol tersier adalah alkohol yang memiliki gugus fungsi – OH yang menempel secara langsung pada C tersier. Contoh alkohol tersier diantaranya pada senyawa berikut:

alkohol tersier
sumber: dokumen pribadi

Tata Nama Senyawa Alkohol

Pemberian nama pada senyawa alkohol dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu secara trivial dan secara IUPAC. Secara trivial, tata nama pada senyawa alkohol memiliki aturan penamaan yaitu nama alkil kemudian diikuti alkohol.

Contoh penamaan secara trivial sebagai berikut: CH3 – CH2 – CH2 – OH nama senyawa tersebut berdasarkan tata nama trivial adalah propil alkohol. Nama propil berasal dari jumlah C sebanyak 3 (lihat deret homolog).

Contoh lain misalnya CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 – OH, jumlah C nya sebanyak 7, maka nama senyawa tersebut adalah heptil alkohol. Berdasarkan 2 contoh tersebut dapat disimpulkan bahwa untuk tata nama berdasarkan trivial mengikuti pola nama alkil kemudian diikuti alkohol atau alkil alkohol.

Untuk tata nama berdasarkan IUPAC mengikuti aturan penamaan dengan pola alkanol seperti yang terdapat pada deret homolog mulai dari metanol, etanol, dan lainnya. Pada deret homolog tersebut rantai utamanya tidak memiliki cabang atau lurus. Lalu seperti apa jika dalam rantai utamanya ada cabang? Berikut langkah penentuan tata nama alkohol:

  1. Menentukan rantai utama dengan cara mencari rantai terpanjang yang mengandung gugus fungsi – OH.
  2. Memberi nomor rantai utama mulai dari yang terdekat gugus fungsi – OH.
  3. Menentukan dan memastikan cabang alkil yang terikat pada rantai utama (- CH3 : metil, -CH2 – CH3 : etil, dan lainnya)
  4. Urutan penamaannya: nomor cabang – nama cabang – nama rantai utama.
  5. Nama cabang diawali di- (jika ada 2 cabang alkil yang sama), tri- (jika ada 3 cabang alkil yang sama) dan seterusnya.

Contoh Penamaan Senyawa Alkohol

CH3 – CH2 – CH (CH3) – CH2 – OH

Langkah 1 menentukan rantai terpanjang, pada senyawa dibawah ini rantai terpanjangnya terdiri dari 4 buah atom C sehingga rantai utamanya adalah butanol.

tata nama alkohol
Sumber: Buku Kimia SMA/ MA kelas XII, Budi Utami, dkk.

Langkah 2 menentukan atau memberi nomor dimulai dari yang terdekat dengan gugus fungsi – OH sesuai pada gambar di bawah ini:

penomoran tata nama alkohol
Sumber: Buku Kimia SMA/ MA Kelas XII, Budi Utami, dkk.

Langkah 3 menentukan cabang alkil yang menempel pada rantai utama, pada senyawa tersebut alkil yang menempel adalah – CH3 pada rantai utama dengan nomor 2.

Berdasarkan langkah penentuan nama tersebut, maka nama dari senyawa tersebut adalah 2-metil-1-butanol.

Contoh lainnya, tentukan nama senyawa berikut ini:

contoh soal
sumber: dokumen pribadi

Rantai terpanjangnya terdiri dari 7 atom C seperti gambar yang ditandai warna biru, sehingga rantai utamanya adalah heptanol.

Langkah 1: menentukan rantai utama yaitu rantai terpanjang

penentuan rantai utama
sumber: dokumen pribadi

Langkah 2: memberi nomor dimulai dari yang terdekat dengan gugus fungsi – OH yaitu sebagai berikut:

penomoran pada rantai utama
Sumber: Dokumen Pribadi

Langkah 3: menentukan cabang alkil yang menempel pada rantai utama yaitu sebagai berikut:

penentuan cabang
SUmber: dokumen pribadi

Pada senyawa tersebut terdapat 2 buah cabang alkil yaitu etil pada nomor 3 dan metil pada nomor 4.

Berdasarkan langkah penentuan nama senyawa tersebut maka nama senyawa tersebut adalah: 3-etil-4-metil-4-heptanol. Nama cabang disebut sesuai urutan alfabate (etil lebih awal daripada metil), kemudian angka 4 pada heptanol menunjukkan posisi gugus fungsi – OH berada pada C nomor 4.

Baca juga: Materi Unsur Golongan Alkali

Isomer Pada Alkohol

Isomer pada alkohol yang akan dibahas terdiri dari isomer posisi, isomer optis, dan isomer fungsi.

Isomer Posisi

Pada isomer posisi ditandai dengan rumus molekulnya sama tetapi gugus fungsi – OH memiliki posisi yang berbeda. Contohnya sebagai berikut:

isomer posisi
sumber: dokumen pribadi

Pada gambar tersebut terlihat bahwa kedua senyawa tersebut memiliki rumus molekul yang sama, yaitu C3H8O. Keduanya merupakan alkohol dengan rantai utama propanol yang memiliki posisi gugus fungsi – OH yang berbeda.

Pada gambar nomor 1, posisi gugus fungsi – OH terletak ada atom C nomor 1 sehingga dinamakan 1-propanol, sedangkan pada gambar nomor 2, gugus fungsi – OH terletak pada atom C nomor 2 sehingga dinamakan 2-propanol.

Isomer Optis

Isomer optis pada alkohol ditandai dengan adanya atom C khiral. Atom C khiral adalah atom C yang keempat tangannya mengikat empat jenis atom yang berbeda. Isomer optis berkaitan dengan kemampuan suatu senyawa dalam memutar bidang cahaya yang terpolarisasi.

Contoh isomer optis pada alkohol adalah sebagai berikut:

isomer optis
sumber: dokumen pribadi

Gambar tersebut merupakan gambar dari 2-butanol. Untuk menentukan keisomeran optisnya, maka perhatikan C yang ditandai bintang. Atom C tersebut mengikat empat jenis atom yang berbeda yaitu – H, – CH3, – C2H5, dan – OH. Hal tersebut menandakan bahwa 2-butanol memiliki isomer optis.

Isomer Fungsi

Isomer fungsi ditandai dengan adanya rumus molekul yang sama, tetapi gugus fungsinya berbeda. Isomer fungsi dari alkohol adalah eter. Berikut contoh isomer fungsi pada propanol.

CH3 – CH2 – CH2 – OH ……(1)

CH3 – CH– O – CH3 …….(2)

Kedua senyawa tadi memiliki rumus molekul yang sama. Yaitu C3H8O, meskipun sama tetapi keduanya memiliki gugus fungsi yang berbeda. Senyawa nomor (1) merupakan propanol dengan gugus fungsi – OH, sedangkan senyawa nomor 2 merupakan eter dengan gugus fungsi -O-.

Reaksi Pada Alkohol

Senyawa alkohol bisa bereaksi dengan berbagai zat atau senyawa lain. Berikut penjelasan reaksi pada Alkohol:

Reaksi Oksidasi Alkohol

Alkohol dapat mengalami oksidasi menghasilkan senyawa lain, oksidasi pada alkohol melibatkan zat oksidator seperti larutan K2Cr2O7. Oksidasi pada alkohol terdiri dari oksidasi alkohol primer dan oksidasi alkohol sekunder.

Oksidasi alkohol primer akan menghasilkan senyawa aldehida dan jika dilanjutkan oksidasi lagi maka akan dihasilkan asam karboksilat. Berikut skema gambaran oksidasi alkohol primer:

Alkohol primer → Aldehida → Asam Karboksilat, contoh reaksinya adalah oksidasi pada etanol berikut ini: CH3 – CH2 – OH (etanol) dioksidasi akan menjadi CH3 – COH (etanal) doksidasi akan menjadi CH3 – COOH (asam etanoat).

Oksidasi alkohol sekunder akan menghasilkan senyawa keton dengan skema: Alkohol sekunder  → keton. Contoh reaksinya sebagai berikut:

oksidasi alkohol sekunder
sumber: dokumentasi pribadi

Pada reaksi tersebut 2-propanol jika dioksidasi akan menjadi suatu keton (tata nama keton akan dibahas pada artikel selanjutnya tentang senyawa keton).

Reaksi dengan Asam Halida

Alkohol jika direaksi dengan asam halida akan membentuk senyawa halo alkana, adapun contoh reaksinya adalah sebagai berikut:

CH3  – OH + HCl → CH3  – Cl + H2O

Pada reaksi tersebut, metanol direaksikan dengan asam klorida sehingga dihasilkan kloro metana dan uap air.

Reaksi Dehidarasi Alkohol

Dehidrasi alkohol terjadi jika alkohol dipanaskan dengan menggunakan asam kuat, akibatnya alkohol tersebut akan berubah menjadi alkena seperti contoh reaksi berikut ini:

CH3 – CH2 – CH2 – OH → CH3 – CH2  = CH + H2O

Pada reaksi tersebut n-propanol mengalami dehidrasi alkohol sehingga berubah menjadi senyawa alkena yaitu 1-propena, dan air sebagai hasil reaksi lainnya.

Reaksi dengan Logam Na

Alkohol dapat bereaksi dengan logam Na menghasilkan suatu senyawa alkoksida dan gas hidrogen sebagai hasil reaksi lainnya. Adapun contoh reaksinya adalah sebagai berikut:

2CH3 – CH2 – OH + Na → 2 CH3 – CH2 – ONa + H2

Pada reaksi tersebut etanol direaksikan dengan logam Na menghasilkan natrium etoksida dan gas hidrogen.

Kegunaan Alkohol

Dalam kehidupan sehari-hari, alkohol sudah banyak dikenal dan dimanfaatkan untuk berbagai keperluan. Berikut beberapa kegunaan alkohol ditinjau dari berbagai bidang.

  1. Pada bidang biologi dan perindustrian, alkohol banyak digunakan sebagai disinfektan, diantaranya jenis etanol dan metanol.
  2. Pada bidang farmasi atau obat-obatan, alkohol digunakan sebagai pelarut untuk senyawa-senyawa organik, misalnya etanol dan butanol.
  3. Pada kehidupan sehari-hari, salah satu jenis alkohol yang banyak digunakan adalah spirtus atau metanol yang digunakan sebagai bahan bakar.

Baca juga: Materi Golongan Gas Mulia

Gimana sudah banyak mendapat pengetahuan tentang alkohol? Jadi ternyata alkohol tidak hanya etanol, tapi jenis alkohol itu beragam. Kamu pun bisa memberi nama alkohol sesuai dengan aturan yang sudah dipelajari. Semoga pembahasan tentang senyawa alkohol ini memberikan banyak pengetahuan untuk kamu. Sampai jumpa dipembahasan senyawa lainnya.


Referensi:

Utami, Budi., dkk. 201o. Kimia Kelas XII SMA/ MA. Jakarta: Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan

Artikel Terbaru

Abelatif

Abelatif

Seorang pendidik, pengajar sekaligus pembelajar.

Tulis Komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *