5 Rumah Adat Lampung Serta Penjelasannya

Lampung ternyata mempunyai rumah adat yang begitu bervariasi. Variasi tersebut mulai dari bentuk dan fungsinya yang berbeda. Terdapat rumah yang dikhususkan untuk tempat tinggal masyarakat biasa, pemangku adat, hingga rumah adat yang hanya dibuat sebagai tempat musyawarah. Semua jenis rumah adat tersebut akan dijelaskan secara ringkas sebagai berikut.

Rumah Adat Lamban Pesagi

Rumah Adat Lamban Pesagi
Sumber: artisanalbistro.com

Tentu menjadi sebuah kebanggan tersendiri bagi masyarakat Lampung, ketika rumah adat lamban pesagi telah disahkan menjadi warisan budaya tak benda kategori arsitektur tradisional pada tahun 2014. Asal mula rumah adat lamban pesagi ini diketahui berasal dari Lampung Barat dengan gaya arsitektur tertutup yang unik.

Baca juga: Pakaian Adat Lampung Serta Penjelasannya

Gaya arsitektur tersebut maksudnya adalah tidak adanya serambi yang terbuka di bagian depan rumah. Hal itu ternyata dibuat karena letak geografis daerah Lampung Barat yang cenderung berhawa dingin. Apabila diartikan, lamban mempunyai arti rumah, sedangkan pesagi adalah wilayah Gunung Pesagi. Sehingga, secara harfiah lamban pesagi artinya rumah dari Pesagi.

Arsitektur dari rumah adat Lampung ini begitu dieluh-eluhkan oleh banyak orang karena ternyata bangunan tradisional ini mampu selamat dari bencana gempa bumi di Lampung pada tahun 1994 silam.

Sebenarnya, dari segi material pun, masyarakat Lampung dulunya tidak begitu memperhitungkan jenis kayu yang akan dipakai untuk membangun rumah. Akan tetapi, mereka mengetahui secara pasti bagaimana cara menggunakan bahan secara tepat.

Misalnya, ketika menggunakan bambu, masyarakat Lampung akan memilih waktu kemarau supaya kandungan air dalam titik minimum. Kemudian, teknik yang digunakan dalam pembangunan rumah adat ini adalah sistem pasak dan sistem ikat. Jadi, dengan adanya sistem tersebut, tidak perlu menggunakan adanya paku.

Ruangan di dalam rumah lamban pesagi terbagi menjadi dua ruangan yaitu ruangan tertutup dan terbuka. Ruangan tertutup di sini merupakan ruangan tempat tidur para perempuan.

Sedangkan, ruangan terbuka digunakan sebagai tempat anggota keluarga bercengkerama dan tempat tidur laki-laki. Lalu, dalam hal bagian rumah, rumah adat lamban pesagi terbagi ke dalam tiga bagian yaitu bagian atap, bagian tengah, dan bagian kaki.

Bagian atap menyimbolkan atap Gunung Pesagi yang difungsikan untuk meletakkan barang-barang berharga. Bagian tengah menjadi tempat tinggal para penghuni rumah, dan bagian kaki digunakan sebagai kandang hewan ternak dan menyimpan kayu bakar.

Keunikan dari rumah adat Lampung ini terletak pada jumlah anak tangganya yang selalu ganjil. Menurut kepercayaan setempat, anak tangga ganjil mampu mengusir roh jahat yang akan datang ke dalam rumah.

Rumah Adat Lamban Balak

Rumah Adat Lamban Balak
Sumber: batinbudayapoerba.blogspot.com

Rumah adat Lampung satu ini merupakan milik suku Saibatin yang saat ini masih terus dilestarikan oleh masyarakatnya. Rumah adat lamban balak umumnya bisa ditemukan di wilayah Pulau Tabuan, Kecamatan Cukuh Balak, tempat di mana suku Saibatin (Lampung pesisir) berada.

Meskipun saat ini sudah memasuki zaman modern yang mana rumah tradisional cukup ditinggalkan, tetapi berbeda dengan masyarakat suku Saibatin. Ketika akan ada masyarakat yang membangun rumah baru, mereka akan tetap mempertahankan nilai-nilai tradisional dari rumah khas Saibatin.

Pada masa dulu, rumah adat lamban balak dibuat dengan atap ijuk dan lantainya berasal dari bambu atau papan. Kayu yang dipakai adalah kayu jenis klutum, bekhatteh, serta belasa. Sama seperti rumah adat pada umumnya yang berfungsi sebagai tempat tinggal, rumah adat lamban balak juga terbagi menjadi beberapa bagian. Bagian tersebut diantaranya adalah:

  1. Jan: Tangga
  2. Lepau atau bekhanda: Ruangan terbuka di bagian depan rumah
  3. Lapang luakh: Ruang tamu serta sering dipakai juga sebagai ruang musyawarah antar warga
  4. Lapang lom: Ruang keluarga
  5. Bilik kebik: Kamar utama
  6. Tebelayakh: Kamar kedua
  7. Sekhudu: Ruangan di bagian belakang
  8. Dapokh: Dapur
  9. Gakhang: Tempat untuk mencuci perabotan
  10. Bah lamban: Bagian bawah rumah yang digunakan untuk menyimpan hasil pertanian.

Rumah Adat Nuwo Sesat

Rumah Adat Nuwo Sesat
Sumber: lampung.co

Tidak seperti rumah adat biasanya, rumah adat nuwo sesat lebih diperuntukkan sebagai tempat pertemuan atau tempat musyawarah. Dikarenakan fungsi tersebut, rumah adat Lampung ini juga dijuluki dengan balai agung. Saat ini, rumah adat ini sudah jarang ditemukan dan hanya ada di bebarapa wilayah tertentu. Misalnya, di kampung Wana, Balambangan Pager, Menggala, Talang Pandang, Olokgading, dan lainnya.

Bagian-bagian dari rumah adat nuwo sesat terdiri dari anjungan atau serambi yang dipakai untuk pertemuan. Lalu, pusiban yang digunakan untuk tempat musyawarah. Tetabuhan difungsikan sebagai tempat menyimpan alat musik tradisional. Gajah merem digunakan untuk tempat istirahat penyimbang. Ijan geladak yang mana merupakan tangga yang mempunyai atap, dan bagian atap tersebut disebut sebagai rurung agung.

Rumah adat ini juga dilengkapi dengan berbagai motif atau ornamen yang membuatnya tampak indah. Biasanya, terdapat motif perahu terbalik yang ada di bagian depan rumah. Kemudian, ada juga motif payung besar dengan berbagai warna seperti kuning, putih, dan merah. Ornamen payung besar menurut kepercayaan masyarakat setempat menyimbolkan tingkatan tetua adat.

Rumah Adat Nuwo Balak

Rumah Adat Nuwo Balak
Sumber: daerahkita.com

Rumah adat nuwo balak merupakan rumah adat Bangka Belitung yang ditempati oleh para pemangku adat atau purwatin. Di bagian depan, terdapat semacam teras yang difungsikan untuk menerima tamu dan tempat untuk sekadar bersantai. Dilengkapi pula rumah ini dengan tangga di bagian depan rumah untuk jalan masuk dan keluar rumah.

Lalu, di bagian dekat tangga, terdapat tempat mencuci kaki yang disebut dengan garang hadap. Kamar tidur yang ada di rumah adat nuwo balak jumlahnya ada 8, ruang pertemuan jumlahnya ada 2, dan 1 ruang keluarga. Dapur di rumah adat nuwo balak terletak pada bagian belakang rumah dan terpisah dari bangunan induk. Namun, tetap ada penghubung berupa jembatan kecil yang mengarah ke dapur.

Rumah Adat Nuwo Lunik

Rumah Adat Nuwo Lunik
Sumber: daerahkita.com

Jika rumah adat nuwo balak lebih dikhususkan sebagai tempat tinggal pemangku adat, rumah adat nuwo lunik diperuntukkan bagi warga biasa. Menurut artinya, nuwo lunik adalah rumah kecil, dan penamaan tersebut sesuai dengan bentuk rumahnya yang memang kecil.

Dari segi bagian rumah pun, rumah adat Bangka Belitung ini tak dilengkapi dengan beranda atau teras rumah. Ruangan di dalam rumah hanya terdiri dari kamar tidur, ruang keluarga, dan dapur. Berbeda dengan dapur di rumah nuwo balak yang terpisah, dapur rumah adat nuwo lunik ini menjadi satu dengan bangunan induk.

Selain itu, dari segi bangunannya juga cukup sederhana bila dibandingkan dengan rumah adat nuwo sesat dan nuwo balak. Hanya saja, dari segi atapnya cukup bervariasi, ada yang berupa atap limas, atap piramida, dan atap yang berbentuk perahu terbalik.

Baca juga: 10 Alat Musik Lampung

Jadi, itulah berbagai rumah adat Lampung yang ternyata memang punya fungsi yang berbeda-beda. Dengan segala keunikan yang dimiliki oleh rumah-rumah adat tersebut, sangat pantas jika rumah adat tersebut masih terus dilestarikan. Upaya pelestarian tersebut patut diapresiasi karena menunjukkan kebanggaan kepada warisan budaya daerah di Indonesia.

Artikel Terbaru

Wasila

Wasila

Lulusan Sastra Inggris, UIN Sunan Ampel Surabaya yang saat ini berkecimpung di dunia penerjemahan. Disela-sela kesibukan menerjemah, juga menulis artikel dengan berbagai topik terutama berhubungan dengan kebudayaan.

Tulis Komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *