Home Seni & Musik Sejarah Perkembangan Teater di Indonesia

Sejarah Perkembangan Teater di Indonesia

Tahukah kamu apa yang disebut dengan teater? Sepintas teater mengartikan tentang pementasan atau sebuah pertunjukan di sebuah panggung.

Lalu, apa yang Disebut dengan Teater Sebenarnya?

Teater berasal dari berbagai bahasa di dunia. Terdapat “theatre” dalam bahasa Inggris atau “teatron” dalam bahasa Yunani yang memiliki makna sebagai tempat untuk menonton.

Dahulunya teater merupakan tempat menonton sebuah pertunjukan seperti drama dengan penataan panggung berdasarkan cerita yang ditampilkan. Awalnya, teater di Indonesia berfungsi sebagai bentuk pemujaan. Seiring berjalannya waktu, fungsi tersebut berubah dengan teknologi terintegrasi.

Sejarah Perkembangan Teater di Indonesia dari Masa ke Masa

Sejarah perkembangan teater di Indonesia di mulai dari perkembangan teater tradisional hingga teater modern seperti saat ini. Untuk lebih memahami sejarah perkembangan teater, mari simak ulasan berikut ini.

teater
Sumber: isi-ska.ac.id

Teater Tradisional

Kasim Achmad berpendapat bahwa Zaman Hindu menjadi ujung tombak sejarah teater di Indonesia. Hal tersebut ditandai oleh terdapatnya unsur-unsur teater pada pelaksanaan upacara adat agama Hindu. Teater secara penuh disebut sebagai teater ketika telah melepaskan diri dari unsur upacara adat. Masyarakat terus mengembangkan teater kala itu dengan seni pertunjukan spontanitas kala itu.

Pembentukan teater di Indonesia sangat beragam. Ini karena Indonesia terdiri atas berbagai macam suku dan budaya. Sehingga melahirkan tata cara yang berbeda pula. Beberapa contoh teater tradisonal di Indonesia di antaranya adalah drama gong, lenong, ludruk, wayang wong, wayang kulit, ketoprak, ubrug, arja, randai, dan lainnya.

teater
Sumber: smp.vgc.no

Teater Transisi

Teater transisi disebut juga sebagai teater modern. Teater transisi dilatarbelakangi oleh pengaruh budaya lain sehingga memberi sentuhan warna yang berbeda. Unsur teater transisi terdiri atas teknik teater barat yang mana pada masa itu dilakoni oleh orang Belanda pada tahun 1805.

Pertunjukan teater transisi pada masa kolonial Belanda menjadi salah satu alasan berdirinya gedung Schouwburg atau Gedung Kesenian Jakarta di tahun 1821. Teater transisi mulai dikenal luas oleh masyarakat Indonesia pada tahun 1891 atau bertepatan dengan berdirinya Komedie Stamboel di Surabaya.

Tidak hanya sampai di situ saja, teater transisi terus mengalami perkembangan hingga berdirinya The Malay Opera Dardanella atau Sandiwara Dardanella. Teater tersebut didirikan oleh Willy Klimanoff di tahun 1926. Tak lama setelahnya, perkembangan teater transisi terus bermunculan hingga zaman penjajahan Jepang seperti Sandiwara Orion, Komidi Bangsawan, dan lainnya.

teater
Sumber: blogspot.com

Teater Indonesia dari Tahun ke Tahun (1920 – 1990an)

Sejarah perkembangan teater di Indonesia dirangkum mulai dari tahun 1920 hingga tahun 1990. Berikut adalah penjabarannya.

Teater Indonesia Periode 1920-an

Periode 1920an menjadi awal berkembangnya drama-drama Pujangga Baru. Naskah drama tersebut ditulis berdasarkan masalah penjajahan dan penindasan yang terjadi kala itu. Unsur teater ini disusun menggunakan Bahasa Indonesia dengan bentuk dialog antar tokoh dan sajak.

Teater Indonesia Periode 1930-an

Teater pada masa ini merupakan lanjutan dari periode sebelumnya yang bertemakan perjuangan. Akan tetapi, terdapat tambahan warna dengan sentuhan cerita kerajaan dan kisah mistis.

Beberapa di antaranya adalah Keris Empu Gandring yang ditulis oleh Imam Supardi, Hantu yang ditulis oleh Mr. Singgih, dan Nyai Blorong yang ditulis oleh Dr. Satiman Wirjosandjojo.

Selain itu, Ir. Soekarno juga berkontribusi terhadap perkembangan teater di Indonesia di masa pengasingannya ke Bengkulu. Beliau menuliskan lakon Dr. Setan, Kriukut Bikutbi, dan Rainbow di tahun 1927.

Teater Indonesia Periode 1940-an

Teater ini berkembang di masa penjajahan Jepang sebagai bentuk dukungan terhadap pemerintahan totaliter Jepang. Meskipun demikian, ide kreatif muncul dari Kamajaya dan Anjar Asmara yang menginisiasi Badan Pusat Kesenian Indonesia.

Ide tersebut diwujudkan oleh Presiden Soekarno yang didukung oleh Sanusi Pane, Armijn Pane, Mr. Sumanang, Kama Jaya, ddan Sutan Takdir Alisjabana.

Teater Indonesia Periode 1950-an

Periode teater 1950an juga disebut sebagai perkembangan teater di awal kemerdekaan. Teater ini pada umumnya terdiri atas kisah-kisah perenungan atas jasa pahlawan yang gugur memperjuangkan kemerdekaan. Kisah tersebut menggoreskan kesan dan nilai keberanian, kekecewaan, kemunafikan, pengorbanan, keikhlasan, sikap pengecut, dan kepahlawanan.

Beberapa karya teater Indonesia periode 1950an adalah Awal dan Mira pada tahun 1952, Sayang Ada Orang Lain pada tahun 1953 oleh Utuy Tatang Sontani, Hanya Satu Kali oleh John Galsworthy pada tahun 1956, dan The Man in Grey Suit oleh Averchenko.

Teater Indonesia Periode 1960 – 1970-an

Pada periode ini, teater berkreasi dengan menggabungkan unsur tarian, dagelan, dan unsur etnis lainnya. Beberapa karya terkenal di masa ini di antaranya adalah Paman Vanya oleh Anton Chekhov, Biduanita Botak dan Badak-badak oleh Ionesco di tahun 1960, Pangeran Geusan Ulun oleh Saini KM di tahun 1961, Teater Teror, dan Teater Koma.

Teater Indonesia Periode 1980 – 1990-an

Perkembangan teater Indonesia pada periode ini mulai mendapatkan perhatian khusus dengan didirikannya lembaga teater.  Dengan adanya lembaga teater tersebut, lahirlah beragam festival teater seperti Festival Teater Jakarta, Festival Seni Pertunjukan Rakyat di Yogyakarta, Teater Gapit di Solo, Teater Bel di Bandung, dan lainnya.

teater
SUmber: behance.net

Teater Kontemporer Indonesia

Teater kontempore Indoenesia menunjukkan perkembangan dunia teater dengan adanya sentuhan gaya baru. Beberapa seniman menggabungkan unsur teater konvensional dengan teater eksperimental dengan jangkauan ekspresi yang lebih luas.

Nah, itulah ulasan seputar sejarah perkembangan teater di Indonesia. Perkembangan teater tersebut juga dipengaruhi oleh kemajuan teknologi seperti yang bisa kamu rasakan seperti saat ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

5 Langkah Praktis Cara Membuat Anggaran Bisnis

Cara membuat anggaran bisnis sering jarang diperhatikan para praktisi usaha. Apalagi ketika masih berupa usaha mikro atau bisnis kecil. Padahal, sebenarnya ini adalah fondasi...

Yuk Ketahui Paradigma Penelitian Kualitatif

Masih banyak dari kita yang kurang mengerti apa itu paradigma. Di beberapa bahan bacaan tingkat lanjut dalam jurnal, dalam karya ilmiah tentu beberapa kali...

Mengenal Apa Itu Jurusan Biologi

Setelah lulus SMA ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi tapi masih bingung ke jurusan apa? Suka dengan dunia Biologi tapi ingin mengetahui gambaran kuliahnya seperti...

Mengenal Universitas Jenderal Soedirman

Memilih tempat untuk melanjutkan studi adalah sesuatu yang penting, apalagi untuk kamu yang saat ini merupakan siswa SMA yang sedang memilih perguruan tinggi untuk...