Pasar Faktor Produksi, Ciri, Teori dan Contohnya

Pengertian dari pasar faktor produksi adalah segala sesuatu yang digunakan dalam proses kegiatan produksi barang atau jasa. Faktor produksi ini secara teori berasal dari penawaran masyarakat sedangkan permintaannya dilakukan oleh perusahaan. Pertemuan dari permintaan faktor produksi dan penawarannya akan membentuk pasar faktor produksi atau juga biasa disebut pasar input.

Macam-Macam Pasar Faktor Produksi

Ada banyak sekali faktor produksi yang diperlukan dalam membuat suatu barang atau jasa. Secara sederhana biasanya dikelompokkan menjadi 4 macam, yaitu tanah atau alam, tenaga kerja, modal dan kewirausahaan. Keempat faktor produksi tersebut dikombinasikan untuk membuat barang atau jasa yang kemudian akan dijual kepada konsumen.

Baca juga: Keseimbangan Pasar Beserta Cara Menghitungnya

Tanah atau Alam

Faktor produksi berupa tanah atau alam, sangat penting keberadaannya, hal ini dikarenakan kegiatan produksi membutuhkannya. Semua kegiatan produksi biasanya dilakukan di atas tanah baik itu di dalam gedung atau di alam terbuka seperti pertanian. Pasar faktor produksi tanah menilai harganya dari kesuburan dan lokasinya, semakin subur dan juga strategis maka harganya akan semakin mahal.

Tenaga Kerja

Dalam pasar faktor produksi keberadaan dari tenaga kerja atau pekerja sangatlah penting. Tanpa adanya pekerja maka perusahaan tidak akan ada yang menjalankan sehingga tidak ada kegiatan produksi. Berhentinya kegiatan produksi maka tidak akan bisa menghasilkan barang atau jasa, secara umum tenaga kerja dikelompokkan menjadi golongan.

  • Tenaga kerja terdidik

Golongan tenaga kerja ini mereka harus menempuh pendidikan yang tinggi untuk bekal bekerja. Mereka diantaranya adalah insinyur, dosen, dokter dan lain sebagainya. Untuk mendapatkan pendidikannya mereka harus pintar, sekolah dengan durasi lama dan membayar biaya, sehingga biasanya memiliki gaji besar saat bekerja.

  • Tenaga kerja terlatih

Pada golongan ini sebelum menjadi tenaga kerja mereka harus banyak melakukan latihan-latihan keterampilan. Biasanya mereka berasal dari kursus, atau pendidikan formal tidak terlalu tinggi, seperti mekanik, koki, sopir kendaraan besar dan lain sebagainya. Pada saat mereka bekerja biasanya akan bergaji lebih mahal dibanding pekerja yang tidak terdidik dan tidak terlatih.

  • Tenaga kerja tidak terdidik tidak terlatih

Golongan yang terakhir terdiri dari mereka yang pendidikannya biasa saja dan juga tidak mengandalkan keterampilan khusus. Mereka dalam menjalankan pekerjaannya mengandalkan tenaga yang dimiliki, dan secara umum semua orang bisa melakukannya. Biasanya upah yang dimiliki oleh mereka termasuk kecil atau hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan diri sendiri beserta keluarga secara sederhana.

Modal

Dalam pasar faktor produksi, modal bisa berupa uang atau barang-barang berupa mesin, gedung, peralatan perusahaan dan lain-lain. Keberadaan modal terutama yang berupa uang sangat penting bagi jalannya perusahaan. Uang digunakan untuk membeli bahan baku, mesin menggaji karyawan dan sebagainya sehingga pada akhirnya perusahaan dapat menghasilkan barang atau jasa.

Kewirausahaan

Pasar faktor produksi di dalamnya juga terdapat yang kewirausahaan atau pengusaha. Mereka adalah orang yang mengelola faktor alam atau tanah, pekerja dan juga modal. Tanpa keberadaan orang hebat seperti mereka modal pekerja dan juga tanah tidak akan menjadi barang yang bernilai jual.

Ciri-ciri Pasar Faktor Produksi

Pasar faktor produksi terdiri dari tanah atau alam, pekerja, modal dan juga kewirausahaan. Diantara keempat faktor tersebut masing-masing memiliki ciri-ciri atau karakteristik tersendiri. Peran masing-masing faktor produksi terhadap jalannya kegiatan pembuatan barang juga berbeda-beda.

Ciri-ciri Tanah atau Alam

  • Memiliki tingkat kesuburan

Karakteristik tanah akan berbeda antara lokasi satu dengan lainnya, salah satunya adalah kesuburannya. Tanah yang subur biasanya akan digunakan untuk keperluan pertanian dimana harganya lebih mahal dari tanah gersang. Kesuburan tanah yang tinggi akan menghasilkan banyak tanaman dengan kualitas bagus.

  • Lokasi menentukan harga

Tanah sangat dipengaruhi oleh lokasinya, jika berada di keramaian maka biasanya akan memiliki harga mahal. Hal ini dikarenakan ia dekat dengan berbagai akses yang diperlukan. Tanah strategis di perkotaan biasanya digunakan untuk perusahaan yang bergerak di bidang jasa ataupun industri.

Ciri-ciri Pekerja

  • Memiliki gaji

Salah satu bagian penting dari pasar faktor produksi adalah pekerja, dimana mereka adalah orang-orang yang mendapatkan gaji. Pemberian gaji kepada pekerja biasanya dibeda-bedakan berdasarkan kualitas mereka. Ada golongan yang mendapatkan gaji kecil seperti pekerja kasar, dan ada yang gajinya besar seperti manajer, direksi dan lain sebagainya.

  • Ikut serta dalam membuat barang atau jasa

Keberadaan pekerja sangat penting dalam berjalannya suatu perusahaan. Perusahaan tanpa ada pekerja maka tidak akan bisa beroperasi sehingga tidak akan bisa menghasilkan barang atau jasa. Pentingnya keberadaan pekerja ini menjadikan mereka adalah bagian penting yang sangat diperhatikan perusahaan baik dengan memberikan gaji maupun tunjangan.

Ciri-ciri Modal

  • Memiliki peran vital

Peran dari modal bagi perusahaan sangatlah vital atau penting sekali. Tentunya perusahaan tidak akan bisa beroperasi tanpa adanya modal atau uang yang cukup. Mereka membutuhkan uang tersebut untuk membeli mesin, menggaji karyawan dan lain sebagainya.

  • Ada timbal jasa dari perusahaan

Modal yang berasal bukan dari pemilik perusahaan akan mendapatkan imbalan dari perusahaan. Pada saat modal dari pemilik perusahaan maka mereka akan mendapatkan laba. Lain halnya jika modal tersebut dari pinjaman, perusahaan akan membayar bunga, jika dari orang lain maka perusahaan akan membayar dividen.

Ciri-ciri Kewirausahaan

  • Mampu menangkap peluang

Kemampuan ini sangat penting dimiliki oleh seorang pengusaha karena ini adalah awal dari berjalannya perusahaan. Wirausahawan atau pengusaha sebelum memulai menjalankan usaha atau perusahaan maka harus mempelajari pasar terlebih dahulu. Mereka memikirkan barang dan jasa apa yang bisa diproduksi atau berpeluang laku di pasaran.

  • Bisa mengorganisasi faktor produksi

Kemampuan yang tidak kalah pentingnya adalah bisa mengorganisasi faktor-faktor produksi. Mereka bisa mengatur orang-orang sebagai pekerja, mengelola keuangan dari modal. Pengusaha mengelola ketiga faktor produksi tanah atau alam, pekerja dan modal dalam perusahaan.

  • Berani mengambil resiko

Keberanian pengusaha dalam mengambil resiko ini bukan sekedar berani saja. Mereka melakukan perhitungan secara matang terhadap rencananya di perusahaan, kemudian mengeksekusinya. Mereka sudah menyiapkan berbagai rencana sampingan jika rencana utama gagal.

Teori Pasar Faktor Produksi

Dalam teori pasar faktor produksi dibagi menjadi 4 masing-masing tentang tanah atau alam, pekerja, modal dan kewirausahaan. Para ahli dalam ilmu ekonomi memberikan berbagai teori pada masing-masing faktor produksi. Teori-teori tersebut pada saat ini bisa digunakan dalam mengatur faktor produksi agar bisa dimaksimalkan oleh perusahaan.

 Teori Pasar Faktor Produksi Tanah

  • Teori David Ricardo

Menurut David Ricardo harga tanah dalam pasar faktor produksi ditentukan berdasarkan kesuburannya. Teorinya dikenal juga dengan sewa tanah diferensial atau differential rent. Di dalamnya dijelaskan sewa tanah akan semakin mahal jika tanah tersebut semakin subur.

  • Teori Von Thunen

Von Thunen membuat teori yang menyempurnakan pemikiran dari David Ricardo. Menurut Von Thunen kesuburan tanah memang menentukan harga tanah atau harga sewa tanah. Faktor lain yang juga menentukan harganya adalah dilihat dari lokasinya, semakin strategis atau di tengah kota maka akan semakin mahal.

Teori Pasar Faktor Produksi Pekerja

  • Teori upah alami pekerja

Pada teori ini pasar faktor produksi pekerja seharusnya dibayar paling sedikit dengan upah alami. Jumlah upah alami sesuai dengan kebutuhan pekerja untuk bisa hidup layak saat sudah berkeluarga. Teori upah alami ini dikemukakan oleh David Ricardo, pada saat pekerja menerima upah alami maka semua kebutuhannya akan terpenuhi.

  • Teori upah besi pekerja

Adanya teori upah besi ini dikarenakan kondisi perusahaan yang bertindak sebagai penguasa tunggal dalam menentukan upah. Perusahaan adalah penentu besaran upah yang bisa diterima oleh para pekerja. Para pekerja sendiri tidak bisa berbuat apa-apa, mereka hanya pasrah terhadap besaran upah dari perusahaan.

  • Teori upah etika pekerja

Ada juga yang disebut dengan upah etika yang berdasarkan apa yang dilakukan oleh pekerja. Pada teori ini pekerja yang bekerja dengan baik dan mereka memiliki kualitas bagus maka mendapat upah tinggi. Upah pekerja tergantung dari kualitas dan juga loyalitas dari pekerja kepada perusahaan.

Teori Pasar Faktor Produksi Modal

  • Teori pengorbanan

John Stuart Mill adalah pencetus dari teori pengorbanan ini sebagai imbal jasa atas modal. Menurutnya bunga modal diberikan kepada para penyetor modal karena pengorbanan mereka. Pengorbanan sejumlah uang ke perusahaan tersebut menjadikan perusahaan harus memberikan bunga tiap periode tertentu.

  • Teori produktivitas

Pencetus teori ini adalah John Baptiste Say, ia berpendapat dengan adanya modal dari penyetor modal perusahaan semakin baik. Perusahaan bisa semakin berkembang dengan adanya modal tersebut. Hal ini menjadikan perusahaan harus membayar bunga modal kepada para penyetor modal.

  • Teori agio

Von Bohm Bawerk adalah orang yang menggagas teori agio ini. Menurut ahli ekonomi yang satu ini dengan meminjamkan modal ke perusahaan maka penyetor modal kehilangan kesempatan untuk membelanjakan uangnya. Perusahaan harus kerugian tersebut dengan memberikan bunga modal pada mereka.

Teori Pasar Faktor Produksi Kewirausahaan

  • Teori inovasi

Joseph Alois Schumpeter berpendapat bahwa pengusaha melakukan berbagai inovasi sehingga penjualan menjadi lebih banyak. Jasa pengusaha atau wirausahawan ini menjadikan mereka mendapatkan laba sebagai gantinya. Inovasi yang semakin canggih akan menghasilkan barang dengan cepat dan juga berkualitas bagus.

  • Teori nilai lebih

Pekerja adalah orang yang dibayar perusahaan karena mereka menghasilkan barang dan jasa. Pendapatan perusahaan sebagian dibayarkan kepada pekerja sebagian lagi tidak, teori ini dikemukakan oleh Karl Marx. Bagian yang tidak dibayarkan kepada pekerja itulah yang diambil oleh pengusaha.

  • Teori residu

David Ricardo adalah orang yang mencetuskan teori ini, dimana pendapatan yang diterima perusahan akan dikurangi semua biaya-biaya. Sisa suatu residu dari kegiatan ini akan menjadi milik pengusaha atau wirausahawan. Teori ini mengatakan bahwa sisa atau residulah yang menjadi laba pengusaha.

Contoh Pasar Faktor Produksi

Pasar faktor produksi terdiri dari 4 macam, yaitu tanah atau alam, pekerja, modal dan juga pengusaha. Masing-masing faktor produksi tersebut sering kita jumpai di kehidupan sehari-hari. Berikut ini adalah contoh-contohnya dalam kehidupan nyata.

Tanah atau Alam

Pada perusahaan minuman teh kemasan misalnya mereka memerlukan tanah dan gedung untuk tempat pemrosesan produknya. Tanaman teh juga berasal dari alam yang diperoleh dari perkebunan teh. Semuanya berasal dari tanah dan alam sebagai tempat usaha dan juga bahan baku.

Tenaga Kerja atau Pekerja

Pabrik teh kemasan tersebut tentu memiliki banyak sekali pekerja, mulai yang berada di perkebunan, pabrik, pemasaran dan lain sebagainya. Para pekerja tersebut semuanya bekerja dan mendapatkan upah atau gaji setiap bulannya. Gaji mereka dibedakan berdasarkan tugas dan jabatan mereka.

Modal

Keberadaan pabrik teh kemasan ini tentunya membutuhkan modal atau uang yang banyak. Uang tersebut digunakan untuk membuat gedung, peralatan, membeli atau menyewa tanah untuk perkebunan teh. Sebagian modal atau uang juga digunakan untuk membayar gaji karyawan yang bekerja pada perusahaan.

Baca juga: Pasar Persaingan Tidak Sempurna Serta Contohnya

Kewirausahaan atau Pengusaha

Contoh kewirausahaan dalam pabrik teh kemasan adalah pemilik yang sekaligus juga mengelola pabrik. Orang ini menjalankan perusahaan miliknya sendiri dan menjadi pimpinan tertinggi di perusahaan. Pengusaha teh kemasan ini akan mendapatkan laba dari perusahaan yang dimiliki dan dikelolanya.

Baca juga: Pasar Persaingan Sempurna: Ciri, Kelebihan, Kekurangan dan Contoh

Sekian artikel tentang pasar faktor produksi beserta dengan ciri-ciri dan teorinya. Semoga bisa membantu kamu dalam memahami salah satu materi ekonomi ya. Selamat Belajar.


sumber:

Widjayanto, Bambang. Aristanti W. 2009. Mengasah Kemampuan Ekonomi 1 untuk kelas X Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional

Sa’diyah, Chumidatus.2009. Ekonomi 1 untuk SMA dan MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional

Ismawanto. 2009. Ekonomi 1 untuk SMA dan MA Kelas X. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional

Artikel Terbaru

Ahmad Iksan, S.Pd

Ahmad Iksan, S.Pd

Ahmad Iksan, S.Pd adalah guru mata pelajaran IPS di SMPN 1 Lawang, Kabupaten Malang. Lulusan cumlaude Jurusan Pendidikan Ekonomi Universitas Negeri Malang ini juga mendedikasikan diri sebagai penulis dan tentor di Bimbel RLangga Singosari.

Tulis Komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *