Pakaian Adat Nusa Tenggara Barat Serta Pembahasannya

Nusa Tenggara Barat atau seringkali disingkat menjadi NTB terdiri dari beberapa suku yang mendiami wilayah tersebut. Suku-suku tersebut adalah suku Sasak, suku Bima, dan suku Sumbawa, ditambah dengan adanya suku pendatang seperti suku Bali dan suku Jawa.

Ketiga suku yang mendominasi wilayah tersebut mempunyai kebudayaan khas yang membuat NTB semakin kaya. Bentuk kebudayaan yang terbilang unik dan patut untuk kamu ketahui dari NTB adalah pakaian adat yang mana juga dipengaruhi oleh tiga suku besar yang mendiami wilayah NTB. Keseluruhan penjelasan mengenai pakaian adat NTB ini dapat kamu simak selengkapnya disini.

Pakaian Adat Suku Sasak

Jika dilontarkan pertanyaan, suku manakah yang paling mendominasi wilayah NTB? Maka, suku Sasak menjadi jawabannya. Mayoritas dari suku Sasak ini mendiami wilayah Pulau Lombok. Masyarakat suku Sasak terkenal dengan kecerdikannya membuat kain tenun yang begitu indah.

Kain tenun yang dibuat oleh suku Sasak ini dijadikan sebagai bagian dari pakaian adat mereka. Nah, mengenai pakaian adat dari suku Sasak, terdapat dua nama pakaian adat NTB yang terkenal yaitu pakaian adat lambung dan pakaian adat pegon. Ikuti penjelasan selanjutnya untuk mengenal tentang keunikan kedua pakaian adat suku Sasak tersebut.

Baca juga: 10 Suku Nusa Tenggara Serta Penjelasannya

Pakaian Adat Lambung

Pakaian Adat Lambung
Sumber: pariwisataindonesia.id

Pakaian adat lambung merupakan nama pakaian adat NTB suku Sasak yang dipakai oleh wanita. Pakaian adat ini berupa baju hitam yang tidak mempunyai lengan dan kerahnya berbentuk “V” seperti ada pada gambar pakaian adat NTB suku Sasak yang tertera. Bahan yang dipakai untuk membuat pakaian adat lambung adalah pelung. Sebagai bawahan, para wanita menggunakan kain panjang yang panjangnya selutut hingga mata kaki.

Kain panjang tersebut dihiasi dengan bordiran di bagian tepinya bermotifkan segitiga maupun kotak-kotak. Untuk memperindah tampilan pakaian adat lambung, beberapa aksesoris dikenakan oleh para wanita diantaranya selendang bermotifkan ragi genep yang menjadi kain songket khas dari Sasak, ikat pinggang yang dinamai sabuk anteng, gelang tangan, gelang kaki perak, dan sowang atau anting-anting dari lontar.

Untuk bagian rambut, diikat dengan rapi dan diberikan hiasan bunga cempaka dan mawar. Tetapi, ada pula wanita yang menghias rambutnya dengan disanggul menggunakan model punjung pliset. Pada awal mulanya, pemakaian pakaian adat lambung dikenakan tanpa alas kaki dan pakaian dalam. Namun, saat ini sudah dimodifikasi menyesuaikan dengan perkembangan zaman dengan menambahkan baju dalam serta alas kaki.

Mengenai kegunaannya, pakaian adat lambung lebih sering dipakai oleh wanita Sasak saat menyambut tamu atau dalam upacara mendakin atau nyongkol. Dalam upacara adat ini, para wanita biasanya akan bertindak selaku pembawa woh-wohan.

Pakaian Adat Pegon

Pakaian Adat Pegon
Sumber: mobillombok.com

Berikutnya adalah pakaian adat NTB dari suku Sasak yang diperuntukkan bagi pria. Nama pakaian adat NTB suku Sasak ini adalah pegon. Pegon ini merujuk pada baju yang bentuknya berupa jas berwarna gelap. Konon, pakaian adat pegon ini masih ada pengaruh dari adat tradisi Jawa.

Pada bagian bawahan, pria Sasak memakai wiron atau cute. Wiron ini merupakan batik Jawa yang bermotifkan tulang nangka. Cara pemakaiannya juga sama dengan pemakaian di Jawa dan Sunda yaitu menjuntai sampai mata kaki.

Pada bagian kepalanya, pria Sasak memakai ikat kepala yang dinamai capuq atau sapuk yang bentuknya mirip dengan udeng dari Bali. Penggunaan capuq lebih dikhususkan untuk kegiatan sehari-hari, sedangkan untuk upacara adat, yang dikenakan adalah ikat kepala perade berbahan songket emas.

Kemudian, untuk ikat pinggang dinamai dengan leang atau dodot yang bermotifkan benang mas. Ikat pinggang ini dipakai untuk upacara adat, sementara itu untuk aktivitas sehari-hari, ikat pinggang yang dipakai berupa kain songket yang bermotifkan ragi genep.

Fungsi dari ikat pinggang ini sebenarnya untuk menaruh keris. Keris yang berukuran besar akan diselipkan pada bagian belakang dan keris yang berukuran kecil akan diselipkan di bagian depan. Khusus untuk aksesoris keris ini, bisa digantikan dengan aksesoris lainnya misalnya pemaja atau pisau raut.

Baca juga: 10 Alat Musik Nusa Tenggara Barat

Pakaian Adat Suku Bima

Pakaian Adat Suku Bima
Sumber: coretanzone.id

Sesuai dengan nama suku satu ini, suku Bima mendiami wilayah Kabupaten Bima dan Kabupaten Dompu. Suku Bima juga punya nama lain yang dikenal dengan dou mbojo. Pakaian adat yang dimiliki oleh suku Bima ternyata terbilang sangat unik dan punya julukan sendiri.

Nama pakaian adat NTB suku Bima ini dikenal dengan rimpu. Saat kamu perhatikan gambar pakaian adat NTB di atas, terlihat jika rimpu ini punya bentuk serupa mukena. Hal ini menandakan adanya pengaruh agama Islam dalam pakaian rimpu. Oleh karena kemiripan rimpu dengan mukena, banyak yang mengatakan kalau rimpu adalah baju muslimah tradisional.

Motif dari rimpu juga dibilang khas karena menggunakan sarung nggoli, sarung khas dari Kabupaten Dompu. Jenis dari rimpu sendiri dibagi menjadi dua macam yaitu rimpu mpida atau cili dan rimpu colo. Kedua jenis tersebut mempunyai perbedaan pada pemakaiannya.

Rimpu mpida atau cili dikenakan serupa memakai cadar serta diperuntukkan bagi gadis yang belum menikah. Dalam menggunakan rimpu mpida ini ada beberapa cara yang bisa diikuti dan tak perlu menggunakan alat bantu seperti peniti. Sementara itu, pada rimpu colo, pemakaiannya seperti pemakaian jilbab pada umumnya tanpa cadar. Lalu, untuk rimpu colo diperuntukkan bagi wanita yang telah menikah.

Bukan hanya kaun wanita saja yang bisa mengenakan pakaian adat, para kaum pria juga memakai pakaian adat yang terdiri dari kemeja lengan panjang sebagai atasan, sarung songket yang disebut dengan tembe me’e sebagai bawahan, ikat pinggang yang disebut dengan salepe, dan ikat kepala yang dinamai sambolo.

Pakaian Adat Suku Sumbawa

Pakaian Adat Suku Sumbawa
Sumber: gpswisataindonesia.info

Suku Sumbawa seringkali juga disebut dengan Samawa berlokasikan di wilayah barat serta tengah dari pulau Sumbawa. Orang Sumbawa sendiri sering menyebut diri mereka sebagai Tau Samawa. Tidak kalah dari suku lainnya di NTB, suku Sumbawa juga punya pakaian adatnya sendiri yang terbagi menjadi pakaian adat wanita dan pria.

Untuk pakaian adat wanita, nama pakaian adat NTB suku Sumbawa ini dijuluki dengan baju lamung. Bentuknya berupa baju lengan pendek yang dihiasi dengan sulaman benang emas berbentuk bunga. Sebagai bawahan, para wanita memakai rok panjang yang disebut dengan tope belo dan rok pendek yang disebut tope bene.

Dua jenis rok tersebut dipakai secara bertumpuk yang mana bagian dalamnya berupa rok panjang dan bagian luar berupa rok pendek. Rok tersebut pun berhiasakan sulaman bentuk bunga. Sehingga, nampak sangat feminin seperti terlihat pada gambar pakaian adat NTB suku Sumbawa di atas. Para wanita juga mengenakan aksesoris yang meliputi gelang atau ponto, kembang goyang sebagai hiasan kepala, sapu tangan atau kida sanging, anting-anting, dan kalung.

Sedangkan, untuk para pria mengenakan atasan yang dijuluki dengan gadu berbentuk baju lengan panjang berwarna hitam. Baju gadu yang dikenakan oleh para pria ini diberikan hiasan motif bunga sulaman dari benang emas. Sebagai tambahan, dikenakanlah kain simbangan yang diselempangkan secara menyilang. Kain simbangan tersebut juga diberi hiasan moif bunga dan umumnya berwarna merah.

Pada bagian bawahan, para pria memakai celana panjang yang diberi hiasan di bagian tepinya. Celana tersebut biasanya dilengkapi dengan pemakaian rok pendek yang dibuat dari kain bersulamkan emas pula. Untuk bagian penutup kepalanya, dikenakan penutup kepala bernama pasigar.

Baca juga: Pakaian Adat Bali Serta Penjelasannya

Itulah sekilas penjelasan tentang pakaian adat NTB dari mulai pakaian adat suku Sasak hingga suku Sumbawa. Masing-masing dari pakaian adat tersebut mempunyai ciri khasnya sendiri-sendiri, dan untungnya sampai saat ini masih aktif dipakai, entah untuk upacara adat atau acara resmi. Hal ini tentu menjadi kebanggaan, dikarenakan pakaian adat ini masih senantiasa dilestarikan oleh masyarakat setempat.

Artikel Terbaru

Wasila

Wasila

Lulusan Sastra Inggris, UIN Sunan Ampel Surabaya yang saat ini berkecimpung di dunia penerjemahan. Disela-sela kesibukan menerjemah, juga menulis artikel dengan berbagai topik terutama berhubungan dengan kebudayaan.

Tulis Komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *