Home Penghasilan Bisnis Apa itu Model Bisnis? Yuk Ketahui

Apa itu Model Bisnis? Yuk Ketahui

Bagaimana caranya kita dapat menjelaskan kepada orang lain mengenai apa yang ingin dilakukan dalam bisnis, apa yang ingin dilakukan produk kita dan bagaimana hal itu akan menambah atau menciptakan nilai bagi pelanggan serta perusahaan? Ya, salah satu caranya adalah dengan model bisnis.

Sebenarnya apa yang dimaksud dengan model bisnis? Dan mengapa kita membutuhkannya? Artikel ini akan membahas mengenai model bisnis secara lengkap.

Mengenal Model Bisnis

Model bisnis menggambarkan alasan bagaimana sebuah organisasi menciptakan, memberikan, dan menangkap nilai, dalam konteks ekonomi, sosial, budaya atau lainnya. Proses konstruksi dan modifikasi model bisnis juga disebut inovasi model bisnis dan merupakan bagian dari strategi bisnis.

Model bisnis dipakai untuk menjelaskan secara formal maupun informal hal tersebut untuk menjelaskan itu dari bisnis, termasuk tujuan, proses bisnis, target pelanggan, penawaran, strategi, infrastruktur, struktur organisasi, sumber, praktik perdagangan, aproses dan kebijakan operasional termasuk budaya.

Singkatnya, model bisnis adalah rencana perusahaan untuk menghasilkan laba. Ini mengidentifikasi produk atau layanan bisnis yang akan dijual, target pasar yang telah diidentifikasi, dan biaya yang diantisipasi. Pada intinya, model bisnis adalah deskripsi tentang bagaimana bisnis dapat menghasilkan uang.

Dalam bentuknya yang paling sederhana, model bisnis dapat dibagi menjadi tiga bagian:

1. Membuat

Segala yang diperlukan untuk membuat sesuatu: desain, bahan baku, manufaktur, tenaga kerja, dan sebagainya.

2. Menjual

Segala yang diperlukan untuk menjual produk atau jasa: pemasaran, distribusi, memberikan layanan, dan memproses penjualan.

3. Pelanggan

Bagaimana dan apa yang pelanggan bayar: strategi penetapan harga, metode pembayaran, waktu pembayaran, dan sebagainya.

Fungsi Model Bisnis

Seperti yang kita lihat, model bisnis hanyalah eksplorasi dari biaya dan pengeluaran apa yang kita miliki dan berapa banyak yang dapat kita bebankan untuk produk atau jasa yang kita tawarkan. Menurut Erikson dan Penker (2000), fungsi dari model bisnis adalah sebagai berikut:

  1. Membantu untuk lebih memahami mekanisme utama bisnis yang ada.
  2. Bertindak sebagai dasar untuk memperbaiki struktur dan operasi bisnis saat ini.
  3. Berguna untuk menunjukkan struktur bisnis yang inovatif.
  4. Bereksperimen dengan konsep bisnis baru atau menyalin atau mempelajari konsep yang digunakan oleh perusahaan yang bersaing.
  5. Membantu untuk mengidentifikasi peluang outsourcing.

Sumber: https://www.expandgh.com/

Kerangka Model Bisnis

Tinjauan tentang kerangka model bisnis dapat ditemukan di Krumeich et al. (2012). Berikut ini adalah beberapa kerangka kerja yang diperkenalkan:

1. Business Reference Model

Model referensi bisnis (Business Reference Model) adalah model referensi, yang berkonsentrasi pada aspek arsitektur dari bisnis inti suatu perusahaan, organisasi jasa atau lembaga pemerintah.

2. Component Business Model

Merupakan sebuah teknik yang dikembangkan oleh IBM untuk memodelkan dan menganalisis suatu perusahaan. Hal ini merupakan peta dalam komponen bisnis yang dapat digambarkan menjadi satu halaman. Ini dapat digunakan untuk menganalisis keselarasan strategi perusahaan dengan kemampuan dan investasi organisasi, mengidentifikasi kemampuan bisnis yang berlebihan atau tumpang tindih, dll.

Baca juga: Jenis Bisnis Dan Tujuannya

3. Industrialization of Services Business Model

Merupakan model bisnis yang digunakan dalam manajemen strategis dan pemasaran layanan yang memperlakukan penyediaan layanan sebagai proses industri, tunduk pada prosedur optimasi industri

4. Business Model Canvas

Dikembangkan oleh A. Osterwalder, Yves Pigneur, Alan Smith, dan 470 praktisi dari 45 negara, kanvas model bisnis (business model canvas) adalah salah satu kerangka kerja yang paling banyak digunakan untuk menggambarkan elemen-elemen model bisnis.

5. OGSM

OGSM dikembangkan oleh Marc van Eck dan Ellen van Zanten dari Business Openers menjadi ‘Business plan on 1 page’. Diterjemahkan dalam beberapa bahasa di seluruh dunia. Buku Manajemen # 1 di Belanda pada tahun 2015. Landasan rencana Bisnis pada 1 halaman adalah OGSM. Tujuan, Sasaran, Strategi dan Ukuran (dasbor dan tindakan).

Tipe-Tipe Model Bisnis

Ada berbagai jenis model bisnis yang dimaksudkan untuk bisnis yang berbeda. Beberapa tipe dasar model bisnis adalah:

1. Manufacturer (Pabrikan)

Sebuah pabrik membuat produk jadi dari bahan baku. Mungkin menjual langsung ke pelanggan atau menjualnya ke tengkulak yaitu bisnis lain yang akhirnya menjualnya kepada pelanggan. Contoh: Ford, 3M, General Electric.

2. Distributor

Distributor membeli produk dari produsen dan menjualnya kembali ke pengecer atau publik. Contoh: Auto Dealerships.

3. Retailer (Pengecer)

Pengecer menjual langsung ke publik setelah membeli produk dari distributor atau grosir. Contoh – Amazon, Tesco.

4. Franchise (Waralaba)

Waralaba dapat berupa produsen, distributor atau pengecer. Alih-alih menciptakan produk baru, franchisee menggunakan model dan merek bisnis induk sambil membayar royalti untuk itu. Contoh: McDonald, Pizza Hut.

Sumber: https://www.rd.com/

5. Brick-and-mortar

Brick-and-mortar adalah model bisnis tradisional di mana pengecer, grosir, dan produsen berurusan dengan pelanggan secara langsung di kantor, toko, atau toko yang dimiliki atau disewakan oleh bisnis.

6. E-Commerce (Perdagangan Elektronik)

Model bisnis E-Commerce merupakan peningkatan dari model bisnis bata-dan-mortir tradisional. Ini berfokus pada penjualan produk dengan membuat toko web di internet.

7. Bricks-and-clicks

Sebuah perusahaan yang memiliki kehadiran online dan offline memungkinkan pelanggan untuk mengambil produk dari toko fisik sementara mereka dapat melakukan pemesanan online. Model ini memberikan fleksibilitas kepada bisnis karena hadir secara online dan offline secara bersamaan. Contoh: hampir semua perusahaan pakaian jadi saat ini.

8. Nickel-and-dime

Dalam model ini, produk dasar yang diberikan kepada pelanggan sangat peka terhadap biaya dan karenanya memiliki harga serendah mungkin. Untuk setiap layanan lain yang menyertainya, sejumlah biaya tertentu akan dibebankan. Contoh: maskapai penerbangan berbiaya rendah.

Sumber: https://internationalfinance.com/

9. Freemium

Ini adalah salah satu model bisnis paling umum di Internet. Perusahaan menawarkan layanan dasar kepada pelanggan secara gratis sembari menagih premi tertentu untuk tambahan tambahan.

Secara umum, layanan dasar dilengkapi dengan batasan atau batasan tertentu, seperti iklan dalam aplikasi, pembatasan penyimpanan dll., Yang tidak dimiliki oleh paket premium. Misalnya, versi dasar Dropbox dilengkapi dengan penyimpanan 2 GB. Jika Anda ingin meningkatkan batas itu, Anda dapat pindah ke paket Pro dan membayar premi $9,99 per bulan untuk itu.

10. Subscription (Berlangganan)

Jika biaya akuisisi pelanggan tinggi, model bisnis ini mungkin menjadi pilihan yang paling cocok. Model bisnis berlangganan memungkinkan Anda mempertahankan pelanggan dari kontrak jangka panjang dan mendapatkan pendapatan berulang dari mereka melalui pembelian berulang. Contoh: Netflix, Dollar Shave Club.

11. Agregator

Model bisnis Aggregator adalah model yang baru-baru ini dikembangkan di mana perusahaan menyediakan berbagai penyedia layanan niche dan menjual layanan mereka di bawah merek sendiri. Uang itu diperoleh sebagai komisi. Contoh: Uber, Airbnb, Oyo.

12. Online Marketplace (Pasar Online)

Pasar online menggabungkan beberapa penjual menjadi satu platform yang kemudian bersaing satu sama lain untuk menyediakan produk/layanan yang sama dengan harga bersaing. Pasar membangun mereknya atas berbagai faktor seperti kepercayaan, pengiriman gratis dan/atau tepat waktu, penjual berkualitas, dll. dan mendapatkan komisi pada setiap penjualan yang dilakukan pada platformnya. Contoh: Amazon, Alibaba.

Sumber: https://boygeniusreport.wordpress.com/

13. Advertisement (Iklan)

Model bisnis iklan semakin berkembang seiring dengan meningkatnya permintaan akan produk dan layanan gratis di internet. Sama seperti masa-masa sebelumnya, model bisnis ini sangat populer di kalangan penerbit media seperti Youtube, Forbes, dll., dimana informasi yang diberikan gratis tetapi disertai dengan iklan yang dibayar oleh sponsor yang terlibat.

14. Agency-Based (Berbasis Agensi)

Suatu agensi dapat dianggap sebagai perusahaan mitra yang berspesialisasi dalam menangani kegiatan bisnis non-inti seperti periklanan, pemasaran digital, PR, ORM, dll. Perusahaan ini bermitra dengan beberapa perusahaan lain yang melakukan outsourcing tugas non-inti mereka kepada mereka dan bertanggung jawab untuk menjaga privasi dan efisiensi dalam pekerjaan mereka. Contoh: Ogilvy & Mathers, Dentsu Aegis Network, dll

15. Affiliate Marketing (Pemasaran Afiliasi)

Model bisnis ini berbasis komisi di mana afiliasi membangun bisnisnya dengan mempromosikan produk mitra dan mengarahkan semua upayanya untuk meyakinkan pengikut dan penggunanya untuk membeli yang sama. Sebagai imbalannya, afiliasi mendapat komisi untuk setiap penjualan yang dirujuk. Contoh: lifewire.com Peer 2 Peer Catalyst / Platform

16. Peer 2 Peer Catalyst / Platform

Ekonomi P2P adalah ekonomi berbasis internet terdesentralisasi di mana dua pihak berinteraksi langsung satu sama lain untuk membeli atau menjual barang atau melakukan transaksi tanpa campur tangan pihak ketiga. Katalis P2P adalah platform tempat para pengguna ini bertemu. Contoh platform P2P adalah Craigslist, OLX, Airbnb, dll.

Sumber: https://home.bt.com/

17. Multi-level-marketing (MLM)

Pemasaran jaringan atau pemasaran multi-level melibatkan jaringan terstruktur piramida dari orang-orang yang menjual produk-produk perusahaan. Model ini berjalan berdasarkan komisi di mana para peserta dibayar saat mereka melakukan penjualan produk perusahaan. Rekrutmen dilakukan saat penjualan produk.

18. Crowdsourcing

Model bisnis crowdsourcing melibatkan pengguna untuk berkontribusi pada nilai yang diberikan. Model bisnis ini sering dikombinasikan dengan model bisnis dan pendapatan lainnya untuk menciptakan solusi terbaik bagi pengguna dan untuk menghasilkan uang. Contoh bisnis yang menggunakan model bisnis crowdsourcing adalah Wikipedia, reCAPTCHA, Duolingo, dll.

19. Dropshipping

Dropshipping adalah jenis model bisnis e-commerce dimana pelaku bisnis tidak memiliki produk atau inventaris, hanya sebuah toko. Produk aktual dijual oleh penjual mitra yang menerima pesanan segera setelah toko menerima pesanan dari pelanggan utama. Penjual mitra ini kemudian mengirimkan produk langsung ke pelanggan.

20. High Touch

Model High Touch adalah model yang membutuhkan banyak interaksi manusia. Hubungan antara tenaga penjualan dan pelanggan memiliki dampak besar pada keseluruhan pendapatan perusahaan. Perusahaan dengan model bisnis ini beroperasi berdasarkan kepercayaan dan kredibilitas. Contoh: salon rambut dan perusahaan konsultan.

Baca juga: Apa Itu Business Model Canvas?

21. Low Touch

Kebalikan dari model High Touch, model Low Touch memerlukan bantuan manusia minimal atau intervensi dalam menjual produk atau layanan. Karena sebagai perusahaan, Anda tidak harus mempertahankan tenaga penjualan yang besar, biaya Anda berkurang, meskipun perusahaan tersebut juga fokus pada peningkatan teknologi untuk lebih mengurangi intervensi manusia sekaligus membuat pengalaman pelanggan lebih baik pada saat yang sama. Contoh – Ikea, SurveyMonkey.

Sumber: https://www.audienciaelectronica.net/


Sumber:
https://en.wikipedia.org/wiki/Business_model
https://www.investopedia.com/terms/b/businessmodel.asp
https://www.feedough.com/what-is-a-business-model/
https://articles.bplans.com/what-is-a-business-model-business-models-explained/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Mengenal Teori Motivasi dari Para Ahli Psikologi

Motivasi, sebuah kata yang tidak asing lagi di telinga kita. Secara sederhana, motivasi dapat diibaratkan sebagai dorongan, penggerak, pemicu, atau alasan yang dapat mengarahkan...

5 Langkah Praktis Cara Membuat Anggaran Bisnis

Cara membuat anggaran bisnis sering jarang diperhatikan para praktisi usaha. Apalagi ketika masih berupa usaha mikro atau bisnis kecil. Padahal, sebenarnya ini adalah fondasi...

Yuk Ketahui Paradigma Penelitian Kualitatif

Masih banyak dari kita yang kurang mengerti apa itu paradigma. Di beberapa bahan bacaan tingkat lanjut dalam jurnal, dalam karya ilmiah tentu beberapa kali...

Mengenal Apa Itu Jurusan Biologi

Setelah lulus SMA ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi tapi masih bingung ke jurusan apa? Suka dengan dunia Biologi tapi ingin mengetahui gambaran kuliahnya seperti...