Perbedaan Metamorfosis Sempurna dan Metamorfosis Tidak Sempurna

Pernahkah kamu melihat pertumbuhan dan perkembangan yang dialami oleh hewan? Setiap hewan tentunya akan mengalami tahapan atau siklus hidup. Siklus hidup yang dialami setiap hewan tersebut tidaklah sama, ada yang mengalami metamorfosis dan ada juga hewan yang tidak mengalami metamorfosis.

Tahukah kamu apa yang dimaksud dengan metamorfosis itu? Lalu bagaimana tahapan metamorfosis tersebut? Nah, untuk menjawab pertanyaan tersebut, yuk perhatikan penjelasan mengenai metamorfosis berikut ini.

Pengertian Metamorfosis

Metamorfosis adalah perubahan bentuk tubuh pada beberapa hewan secara bertahap dari masa muda sampai dewasa.  Metamorfosis tidak dialami oleh semua hewan, hanya beberapa jenis hewan yang mengalami proses metamorfosis, seperti kupu-kupu, katak, dan belalang. Sedangkan hewan yang tidak mengalami metamorfosis adalah ayam dan kucing.

Jenis-jenis Metamorfosis

Metamorfosis dibedakan menjadi dua, yaitu sebagai berikut.

Metamorfosis Sempurna

Metamorfosis sempurna adalah perubahan yang terjadi pada hewan yang mengalami 4 tahapan pertumbuhan dan perubahan.  Tahapan metamorfosis sempurna yaitu sebagai berikut.

Telur => larva => pupa => dewasa.

a. Metamorfosis Kupu-kupu

Urutan siklus hidup kupu-kupu yaitu sebagai berikut:

Telur =>  larva =>  pupa (kepompong)  => kupu-kupu dewasa

Metamorfosis Kupu-kupu
Sumber: freepik.com

Berikut penjelasan lebih detail dari tahapan metamorfosis kupu-kupu.

  • Telur

Telur yang telah dihasilkan oleh kupu-kupu betina akan disimpan pada ranting atau dedaunan. Telur tersebut akan menetas menjadi ulat sekitar 3-5 hari

  • Larva atau ulat

Larva akan aktif untuk mencari makan agar dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Setelah tumbuh menjadi besar, larva akan berhenti mencari makan dan mencari tempat untuk berubah menjadi kepompong atau pupa.

Kurang lebih 15-20 hari, larva akan berubah menjadi pupa (kepompong).

  • Pupa atau kepompong

Ketika larva sudah berubah menjadi kepompong, biasanya tubuhnya dilapisi dengan sesuatu yang berwarna cokelat dan strukturnya keras. Kepompong ini biasanya hidup menggantung pada ranting tumbuhan atau daun, dan berlangsung selama beberapa hari.

  • Kupu-kupu dewasa

Kepompong yang telah sempurna dan cukup waktunya, akan keluar dan berubah menjadi kupu-kupu. Kupu-kupu akan keluar dari kepompong dengan sayap yang masih berukuran kecil, kusut, dan basah. Hal ini disebabkan pada tubuh kupu-kupu tersebut terdapat cairan yang berguna untuk membantu proses perkembangan sayap kupu-kupu.

Setelah itu, kupu-kupu akan merangkak ke atas dahan, agar tubuhnya bisa mengering dan sayapnya bisa berfungsi untuk terbang. Kemudian, kupu-kupu akan terbang dan mencari bunga dan hinggap di atasnya untuk memenuhi kebutuhan makanannya.

Baca juga: Yuk Mengenal Sistem Pencernaan Manusia

b. Metamorfosis Katak

Urutan siklus hidup katak yaitu sebagai berikut:

Telur =>  berudu atau kecebong => katak muda => katak dewasa

Metamorfosis Katak
Sumber: freepik.com

Berikut penjelasan lebih detail dari tahapan metamorfosis katak.

  • Telur

Telur yang dihasilkan oleh katak biasanya berkelompok dan disatukan oleh semacam gel. Telur tersebut ditinggalkan dan dibiarkan tumbuh sendiri begitu saja. Telur katak biasanya memerlukan waktu sekitar 21 hari untuk menetas dan berubah menjadi kecebong.

  • Kecebong atau berudu

Kecebong atau berudu memiliki insang, mulut, dan ekor sehingga bisa berenang di dalam air. Kecebong akan mengalami metamorfosis, kaki depan, kaki belakang, serta paru-parunya akan mulai berkembang. Biasanya berudu ini berwarna hijau atau hitam.

  • Katak muda

Ketika akan berubah menjadi katak muda, kecebong akan mulai mengalami perubahan bentuk tubuh. Insangnya akan mulai hilang, ekornya semakin memendek, mulut melebar, dan paru-parunya mulai berfungsi.

  • Katak dewasa

Katak muda akan terus mengalami pertumbuhan dan perkembangan hingga menjadi katak dewasa. Kaki pada katak dewasa sudah kuat, ekor nya sudah hilang, dan paru-parunya sudah benar-benar berfungsi. Katak dewasa hidup di air dan di darat.

Metamorfosis Tidak Sempurna

Metamorfosis tidak sempurna adalah perubahan yang terjadi pada hewan yang hanya mengalami 3 tahapan pertumbuhan saja. Tahapan tersebut yaitu telur => nimfa atau larva => imago (dewasa). Salah satu hewan yang mengalami metamorfosis tidak sempurna adalah belalang.

Metamorfosis Belalang

Metamorfosis Belalang
Sumber: pinterest.com

Metamorfosis tidak sempurna dimulai dari telur yang dihasilkan oleh belalang betina yang disimpan pada dedaunan, tanaman, tanah, ataupun di tempat lain. Kemudian, telur tersebut menetas dan keluar nimfa atau belalang kecil yang belum memiliki sayap dan alat reproduksi.

Pada umumnya nimfa yang baru menetas berwarna putih. Namun, setelah beberapa saat dan terkena paparan sinar matahari nimfa berubah warna menjadi hijau atau coklat. Kemudian, nimfa mulai memakan dedaunan, mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Nimfa akan mengalami pergantian kulit dan akan memiliki sayap kecil pada tubuhnya.

Proses metamorfosis belalang kemudian dilanjut menjadi belalang dewasa. Belalang dewasa telah memiliki sayap yang kuat sehingga sudah bisa terbang. Sistem reproduksinya pun telah matang sehingga sudah siap untuk bereproduksi.

Baca juga: Bagian Mikroskop beserta Fungsinya

Nah, itulah perbedaan mengenai metamorfosis sempurna dan tidak sempurna. Jelas berbeda bukan? Semoga materi kali ini dapat menambah wawasan kamu ya, dan mempermudah dalam belajar Biologi.


Sumber:

Safitri, Ririn. (2016). BIOLOGI. Surakarta: Mediatama

Iskandar, Harris. (2017). Siklus Hidup dan Pelestarian Hewan dan Tumbuhan Langka. Jakarta: Kemendikbud.

Artikel Terbaru

Efrina

Efrina

Saya lulusan S1 Pendidikan Biologi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Siliwangi Tasikmalaya, angkatan 2014. Saya lulus pada tahun 2018. Saya mulai menulis dari tahun 2016. Artikel yang pernah saya tulis diantaranya tentang budaya, tempat wisata di Indonesia, kuliner, hiburan/entertainment, dsb. Saya tertarik untuk menulis dengan tema pendidikan karena saya ingin berbagi ilmu/memberi wawasan khususnya kepada adik-adik yang sedang menimba ilmu di sekolah, agar lebih semangat lagi belajarnya.

Tulis Komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *