Home Pengembangan Diri Soft Skills 10 Gaya Kepemimpinan yang Harus Diketahui

10 Gaya Kepemimpinan yang Harus Diketahui

Bagi kamu yang ingin membangun sebuah bisnis, komunitas, organisasi, atau yang saat ini memang sedang menjalani dan memimpinnya? Kamu perlu tahu bahwa selain ilmu wirausaha dan organisasi, kamu juga perlu belajar ilmu kepemimpinan. Karena tentunya ketika bisnis atau organisasimu berkembang, kamu akan membutuhkan orang lain yang akan menjadi anggotamu.

Masalahnya menjadi bos bukan perkara gampang, sebab jika kamu asal-asalan dalam menjalankannya, bukan hanya karyawanmu yang akan melarikan diri, tapi bisnismu juga bisa gulung tikar. Oleh sebab itu kamu harus mengetahui dan belajar mengenai menjadi pemimpin yang baik. Sehingga organisasi atau bisnis yang kamu pimpin bisa sukses dan bertahan lama.

Sebelum berfokus pada praktek-praktek kempemimpinan, baiknya kamu perlu tahu macam-macam gaya kepemimpinan untuk memilih satu diantaranya yang paling sesuai dengan dirimu dan organisasi atau bisnis yang akan dibangun.

Kepemimpinan Demokratis

Gaya kepemimpinan ini menempatkan pemimpin sebagai koordinator yang bertugas mendiskusikan setiap keputusan yang akan diambil dengan para bawahannya. Sehingga setiap orang berhak berpendapat dalam setiap keputusan yang dibuat. Dengan begitu setiap keputusan bernilai sebagai hasil dari kerja sama sehingga akan memperkuat kerja tim.

jenis gaya kepemimpinan
Sumber foto : inspirationfeed.com

Kepemimpinan ini juga dinilai sebagai salah satu kepemimpinan yang populer digunakan, karena memberikan manfaat yang lebih banyak. Salah satunya adalah pemecahan masalah yang lebih baik, sebab setiap orang bebas menyuarakan pendapat mereka serta solusi yang diusulkan sesuai dengan sudut pandang mereka masing-masing. Sehingga keputusan lebih kaya dasar serta solutif.

Kepemimpinan Otoriter

Gaya kepemimpinan ini bertentangan dengan kepemimpinan demokratis, sehingga pemimpin memiliki kekuatan yang absolut. Keputusan yang diambil berdasar pada pendapat dari pemimpin dan seringkali abai dengan pendapat orang lain. Gaya kepemimpinan ini tidak bisa diterapkan pada semua bidang pekerjaan, karena rentan menimbulkan konflik.

gaya kepemimpinan
Sumber foto : www.talk-business.co.uk

Namun gaya ini efektif digunakan pada instansi militer yang menuntut kedisiplinan dan kepatuhan yang tinggi dari anggotanya. Serta pendapat yang satu arah sehingga timbul kesatuan gerak yang kuat dan tidak terpecah-pecah. Oleh sebab itu pemimpin yang ditunjuk haruslah unggul dalam intelejensi, wawasan dan pengalaman sehingga mampu membuat keputusan sendiri.

Kepemimpinan Delegatif

Gaya kepemimpinan ini disebut juga laissez-faire, gaya ini memungkinkan seorang pemimpin untuk memberikan kewenangan secara mutlak pada bawahan untuk menyelesaikan tugas dan tanggung jawab pemimpin. Gaya kepemimpinan ini perlu ditunjang dengan sistem pengawasan yang ketat, untuk memastikan pelaksana kewenangan bekerja dengan baik.

jenis gaya kepemimpinan
Sumber foto : www.inc.com

Penunjukkan kewenangan juga harus kepada orang yang tepat, yakni yang amanah terhadap wewenang, memliki keahlian dan wawasan terkait bidang perusahaan yang dipimpin, sehingga kredibel untuk menjalankan tugas pimpinan.

Kepemimpinan Karismatik

Pemimpin karismatik seringkali disebut sebagai natural born leader, sebab umumnya karisma terbentuk dari nilai-nilai personal serta nilai sosial yang diyakininya di tempat dia dibesarkan. Sehingga prosesnya lumayan panjang dan tidak bisa didapatkan dengan instan. Pemimpin ini bisa menggerakkan bawahannya secara alami untuk mencapai targetnya.

jenis gaya kepemimpinan
Sumber foto : www.pinterest.at

Kepemimpinan Transaksional

Kekhasan gaya kepemimpinan ini adalah pemimpin akan memberi imbalan atau reward jika tim yang dipimpinnya berhasil mengerjakan pekerjaan dengan kualitas yang memuaskan serta mencapai target yang telah ditetapkan. Imbalan bisa berupa insentif, makanan, liburan, dan yang lainnya.

Cara ini akan berjalan efektif jika imbalan diberikan untuk mengapresiasi tim yang memang sedang mengerjakan proyek besar atau pekerjaan tambahan. Hal itu akan menyebabkan tim merasa diapresiasi, bukan beranggapan sedang dieksploitasi.

Kepemimpinan Transformasional

Pemimpin yang menggunakan gaya ini akan selalu berupaya untuk mengubah timnya menjadi lebih baik. Perubahan yang dilakukan bisa berupa penambahan atau peningkatan kemampuan sehingga menjadikan anggota lebih produktif dan bekerja dengan efektif dan efisien.

Cara ini bisa diterapkan dengan memberikan tingkatan pekerjaan, dimulai dengan pekerjaan yang ringan, kemudian berangsur menjadi lebih berat dari sebelumnya hingga ke tingkat yang sulit. Cara ini termasuk cara yang mampu memberikan perubahan cara kerja dan kemampuan yang signifikan pada diri karyawan.

jenis gaya kepemimpinan
Sumber foto : businesscollective.com

Kepemimpinan Birokrasi

Dalam menjalankan tugasnya pemimpin selalu taat dan mengacu pada standar operasional pekerjaan dan ketentuan yang berlaku. Gaya kepemimpinan biasanya tidak menyukai perubahan dan cara-cara baru untuk menyelesaikan masalah. Karena sifat dari kepemimpinan ini lebih bersifat konservatif dan sangat berhati-hati dalam mengambil keputusan.

Kepemimpinan Partisipatif

Gaya ini memberikan ruang kebebasan bagi anggota untuk berperan dalam pembuatan keputusan. Sehingga memungkinkan bawahan dapat mengeluarkan pendapatnya, selain itu pemecahan masalah dan penentu keputusan bisa dilakukan setiap orang secara bergantian. Sehingga mendorong terjalinnya hubungan persahabatan dan saling percaya antar anggota.

jenis gaya kepemimpinan
Sumber foto : outsmartyourbrain.com

Kepemimpinan Analitis

Pemimpin akan banyak melakukan analisa terhadap permasalahan yang terjadi di perusahaan. Jadi setiap akan menentukan keputusan harus melakukan analisa yang layak dan menyeluruh terlebih dahulu. Sehingga banyak menekankan pada aspek logika dan cara-cara ilmiah yang bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Kepemimpinan Situasional

jenis gaya kepemimpinan
Sumber foto : www.myob.com

Gaya kepemimpinan ini memungkinkan pemimpin untuk memiliki berbagai gaya sehingga bisa berubah-ubah sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapinya. Jadi sifatnya lebih fleksibel dibandingkan gaya lainnya, karena senantiasanya menyesuaikan konteks yang sedang terjadi. Selain itu gaya ini memungkinkan pemimpin mengambil keputusan yang tepat di berbagai kondisi.

Baca juga: 5 Cara Menjadi Pemimpin yang Baik

Apakah kamu sudah ada gambaran mengenai gaya kepemimpinan yang akan kamu pilih? Jika sudah maka selanjutnya kamu perlu pelajari juga secara lebih mendalam mengenai langkah-langkah untuk menerapkan kepemimpinan tersebut dalam kegiatan operasional bisnis atau organisasimu. Supaya Kamu bisa menerapkan kepemimpinan yang tepat dan akhirnya bisa membuat para sdm bergerak lebih baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Mengenal Teori Motivasi dari Para Ahli Psikologi

Motivasi, sebuah kata yang tidak asing lagi di telinga kita. Secara sederhana, motivasi dapat diibaratkan sebagai dorongan, penggerak, pemicu, atau alasan yang dapat mengarahkan...

5 Langkah Praktis Cara Membuat Anggaran Bisnis

Cara membuat anggaran bisnis sering jarang diperhatikan para praktisi usaha. Apalagi ketika masih berupa usaha mikro atau bisnis kecil. Padahal, sebenarnya ini adalah fondasi...

Yuk Ketahui Paradigma Penelitian Kualitatif

Masih banyak dari kita yang kurang mengerti apa itu paradigma. Di beberapa bahan bacaan tingkat lanjut dalam jurnal, dalam karya ilmiah tentu beberapa kali...

Mengenal Apa Itu Jurusan Biologi

Setelah lulus SMA ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi tapi masih bingung ke jurusan apa? Suka dengan dunia Biologi tapi ingin mengetahui gambaran kuliahnya seperti...